Kasus Cacar Monyet Monkeypox Naik 3 Kali Lipat di Eropa

KEPALA Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Eropa pada Jumat memperingatkan bahwa kasus cacar monyet monkeypox di wilayah itu telah naik tiga kali lipat dalam dua pekan ini.

Dia mendesak negara-negara untuk berbuat lebih banyak guna memastikan penyakit yang sebelumnya jarang terjadi itu membebani benua tersebut, demikian seperti dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (3/7/2022).

Otoritas kesehatan Afrika mengatakan mereka memperlakukan wabah cacar monyet yang meluas sebagai keadaan darurat, menyerukan negara-negara kaya untuk berbagi persediaan vaksin yang terbatas guna menghindari masalah kesenjangan akses ke vaksin yang tampak selama pandemi COVID-19.

Kepala WHO Eropa Dr. Hans Kluge mengatakan dalam pernyataan, peningkatan upaya diperlukan meskipun badan kesehatan PBB pekan lalu memutuskan bahwa wabah yang meningkat itu belum bisa dinyatakan sebagai darurat kesehatan global.

Hingga kini, lebih dari 5.000 kasus cacar monyet telah dilaporkan dari 51 negara yang biasanya tidak melaporkan penyakit tersebut, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika.

Menurut Kluge, jumlah infeksi di Eropa mewakili sekitar 90% dari total global, dengan 31 negara dalam kawasan WHO Eropa telah mengidentifikasi kasus itu.

Para peneliti di Portugal mengatakan bahwa mutasi virus monkeypox atau cacar monyet lebih banyak dari yang diduga. Pasalnya, penyakit yang disebut pula cacar monyet kasusnya sudah meningkat di Inggris dan Amerika Serikat.

Para ilmuwan mengatakan, jenis terbaru cacar monyet yang sebelumnya terbatas di beberapa bagian Afrika, memiliki sekitar 50 variasi genetik dibandingkan dengan virus terkait yang beredar pada 2018-2019.

BERITA REKOMENDASI