Masalah Ekonomi Meninggalkan Tanda Secara Genetik, Kok Bisa?

KEMISKINAN disebut meninggalkan jejak dalam tubuh manusia. Sebuah penelitian menemukan bahwa masalah ekonomi bakal meninggalkan tanda secara genetik.

Penelitian sebelumnya menyatakan bahwa status sosial ekonomi seseorang merupakan penentu kesehatan dan penyakit yang dialami seseorang. Beberapa studi menemukan bahwa masalah terkait status sosial ini meningkatkan risiko beberapa penyakit.

Temuan terbaru menemukan bahwa kemiskinan meninggalkan sebuah cetakan dalam genetik manusia. Peneliti menyatakan bahwa status sosial ekonomi yang lebih rendah terkait dengan kadar metilasi DNA (DNA methylation/DNAm). Ini adalah tanda epigenetik kunci yang memiliki potensi untuk membentuk ekspresi gen.

Mengutip EurekAlert pada Senin (8/4/2019), bisa disimpulkan bahwa kemiskinan meninggalkan jejak di 10 persen gen dalam genom.

Penulis utama Thomas McDade mengatakan ada dua alasan. Pertama, status sosial ekonomi telah lama diketahui sebagai penentu dari kesehatan seseorang, tetapi tubuh memiliki mekanisme untuk 'mengingat' pengalaman terkait hal itu, dengan cara yang belum diketahui.

"Temuan kami menunjukkan bahwa metilasi DNA mungkin memainkan peran penting," kata McDade yang merupakan profesor antropologi di Weinberg College of Arts and Sciences, Chicago, Amerika Serikat (AS).

Alasan kedua adalah pengalaman yang dialami terwujud dalam genom. Secara harafiah, mereka membentuk struktur dan fungsinya.

McDade sendiri terkejut ketika mereka menemukan begitu banyak hubungan antara status sosial ekonomi dan metilasi DNA di sejumlah besar gen.

"Pola ini menyoroti mekanisme potensial di mana kemiskinan memiliki dampak abadi dalam berbagai sistem dan proses fisiologis," kata peneliti yang juga merpakan kepala Laboratory for Human Biology Research di Weinberg College itu.

Temuan yang dipublikasikan di American Journal of Physical Anthropology ini membutuhkan penelitian lebih lanjut. Para ilmuwan masih ingin melihat apakah ada konsekuensi kesehatan dari metilasi berbeda yang ditemukan di tempat berbeda.

Mereka menemukan bahwa banyak gen yang terkait dengan proses respon imun terhadap infeksi, serta pengembangan kerangkan dan sistem saraf.

Ini bukan pertama kalinya sebuah penelitian memperlihatkan bahwa kemiskinan mempengaruhi gen manusia. Beberapa waktu lalu, ilmuwan dari Duke University di AS menemukan bahwa kemiskinan berpengaruh pada perilaku seseorang dan bisa diwariskan.

"Status sosial ekonomi yang rendah menimbulkan risiko melalui berbagai mekanisme, termasuk tingkat lebih tinggi stres yang dirasakan serta risiko lingkungan kumulatif seperti kualitas rumah yang buruk, polusi udara, serta paparan kekerasan," tulis pimpinan studi Dr. Johnna Swartz seperti dikutip dari Independent.(*)

BERITA REKOMENDASI