Pemanfaatan Non Motorized Transportation Dorong Kesehatan Publik

Sementara itu, dr. Andi Khomeini Takdir, SpPD mengatakan kebiasaan naik transportasi umum dan NMT sangat terkait erat dengan kesehatan badan dan lingkungan.

Menggunakan transportasi umum akan berdampak signifikan terhadap peningkatan kualitas udara sehingga masyarakat terhindar dari gangguan paru-paru. Naik transportasi umum juga menghindari kita duduk berlama-lama di dalam kendaraan pribadi yang tidak baik bagi kesehatan dan membuat stress.

“Naik transportasi umum dan NMT membuat tingkat stres rendah dan asam lambung terjaga. Apalagi, kalau kita memperbanyak jalan kaki atau bersepeda, imunitas kita akan lebih baik. Untuk itu, upaya menjaga kepercayaan publik terhadap transportasi umum dan NMT harus tetap digaungkan walau di masa pandemi agar nanti setelah pandemi menjadi budaya baru. Untuk mobilitas harian, solusinya adalah transportasi publik,” ujar Andi.

Bagi Nadine Chandrawinata, sistem transportasi publik terutama dari sisi keselamatan, keamanan, kenyamanan, dan kebersihan akan menjadi image atau pandangan bangsan lain terhadap Indonesia. Selain itu, naik transportasi publik yang ramah lingkungan juga berdampak besar tidak hanya bagi kesehatan lingkungan tetapi juga kesehatan jiwa dan raga. Ini karena asap kendaraan menjadi penyumbang terbesar polusi udara.

“Jika polusi udara berkurang kita semua bisa menikmati udara bersih. Jika udara bersih maka kegiatan olahraga misalnya berjalan atau bersepeda juga akan lebih nyaman. Ini baik untuk kesehatan mental, jiwa, dan badan. Sangat banyak hal positif kalau kita naik transportasi umum termasuk lebih hemat dan efisien,” jelas Nadine.(ati)

 

 

BERITA REKOMENDASI