Perusahaan di ASEAN Dihantui Serangan Siber Internasional

BADAN Siber dan Sandi Negara (BSSN) menyebut indeks keamanan siber Indonesia kalah jauh dari Singapura di kancah global. Indonesia bahkan dicap sumber serangan program jahat (malware) karena lemahnya sistem keamanan tersebut.

Kepala BSSN, Djoko Setiadi mengungkapkan, sejumlah negara di dunia serius membangun dan memperkuat sistem keamanan siber. Salah satu indikatornya meningkatkan anggaran pemerintah dan perusahaan di masing-masing negara untuk keamanan siber atau sistem mereka.

"Jika dibanding negara-negara maju seperti Amerika Serikat (AS) atau Singapura, Indonesia hanya menyisihkan 0,03 persen dari PDB di 2017. Sedangkan di AS, Inggris, Jerman, dan Singapura mengalokasikan rata-rata sekitar 0,16 persen dari PDB untuk keamanan siber mereka," jelas dia dalam keterangannya, Sabtu (3/3/2018) malam.

Akibatnya, Djoko mengakui, indeks keamanan siber Indonesia hanya berada di peringkat 69 di dunia. Sementara Singapura berada di ranking pertama sebagai negara dengan indeks keamanan siber terbaik dari 161 negara.

"Sebanyak 205.502.159 serangan siber terjadi di Indonesia selama Januari-November 2017. Salah satunya malware di Mei 2017, Indonesia dianggap sumber serangan malware akibat lemahnya sistem keamanan kita," jelas dia.(*)

BERITA REKOMENDASI