Dengan Disiplin Protokol Kesehatan, Sektor Pariwisata Harus Tetap Berjalan

YOGYA (KR) – Kesehatan dan ekonomi dituntut mampu bergerak beriringan di masa pandemi. Sektor pariwisata yang menjadi salah satu gerbong ekonomi di Kota Yogya pun harus tetap berjalan. Dengan catatan, hal itu harus dengan disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Yogya Maryustion Tonang, mengatakan sejak awal Pemkot tidak pernah menutup bidang usaha pariwisata. Hal ini karena tingkat kota maupun provinsi tidak menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). “Tidak ada cerita bahwa bidang usaha pariwisata itu ditutup. Tetapi jika ada yang menutup diri itu karena antara permintaan dengan penawaran tidak seimbang,” urainya, Minggu (27/9).

Tion, sapaan akrabnya, mengaku adanya sejumlah daerah yang menerapkan PSBB secara tidak langsung turut berdampak pada berkurangnya jumlah wisatawan. Di sisi lain, mempertahankan bahkan meningkatkan jumlah pengunjung selama masa pandemi juga bukan perkara mudah. Industri pariwisata setidaknya harus menjamin tiga hal yakni kebersihan, kesehatan dan keamanan. Oleh karena itu, salah satu upaya dalam menjamin hal tersebut, Pemkot memberikan layanan verifikasi protokol kesehatan bagi pelaku usaha pariwisata.

Bagi yang sudah memenuhi standar protokol maka berhak atas surat keterangan verifikasi serta stiker sebagai jaminan jika usaha tersebut sudah menerapkan protokol kesehatan. “Itu bentuk atensi yang diberikan oleh Pemkot. Bagi kalangan perhotelan, ternyata surat keterangan tersebut memiliki nilai tinggi,” tandasnya.

BERITA REKOMENDASI