Kesetaraan Gender di Tempat Kerja Tak Bisa Hanya Komitmen

Editor: Agus Sigit

YOGYA, KRJOGJA.com – 77 persen perusahaan di Indonesia sudah setuju untuk menerapkan gender diversity. Jumlah itu lebih banyak dibandingkan perusahaan lain di Asia Pasifik.

Pengukuran data kesetaraan gender sangat penting dalam pelaporan perusahaan yang memiliki komitmen dalam mendukung kesetaraan gender. Data ini hanya bisa diperoleh jika masing-masing perusahaan melakukan pengukuran tingkat kesetaraan gender.

“Pengukuran data itu bagi saya sangat penting, orang mungkin berpikir, itu hanya report tapi kita tidak bisa melaporkan jika tidak ada data. Dan data itu hanya bisa didapat kalau kita mengukur. Prinsipnya adalah, jika kita tidak bisa mengukur, kita tidak bisa mengatur. Kan harus jelas objektifnya, apa yang mau dicapai, dan bisa diukur serta ditelusuri sehingga hasilnya bisa tepat sasaran,” tutur Febriany Eddy, CEO PT Vale Indonesia dalam Katadata SAFE Forum 2021, Kamis (26/8/2021).

Febriany menambahkan, komitmen untuk mendorong kesetaraan gender hanya permulaan karena masih banyak proses yang perlu dilakukan oleh perusahaan untuk mencapainya, mulai dari komitmen, transformasi budaya hingga rencana kerja. Budaya korporasi, yang menunjukkan maskulin berupaya diubah menjadi inklusif dan mempromosikan learning together.

“Jadi inklusi dan keberagaman menjadi pilar yang sangat penting untuk mendorong dan mengakselerasi dalam transformasi budaya tersebut. Dan kami berusaha untuk membuat inklusi dan keberagaman menjadi jati diri perusahaan. Dengan adanya tune from the top, lalu terintegrasi secara budaya lalu muncul charter. Lalu dari charter transit menjadi norma, kebijakan, standard and procedure,” lanjut dia.

Andrie Darusman, Head of Corporate Communication and DAYA, Bank BTPN data kesetaraan gender menjadi nilai tambah dalam laporan berkelanjutan tahun 2020 yang disusun oleh Bank BTPN.

“Ini adalah laporan berkelanjutan pertama yang kami keluarkan sesuai dengan aturan POJK 51 dan alhamdulillah laporan ini mendapat gold rating dari Asia Sustainability Reporting Standard. Dan mungkin kami mendapat gold rating karena kontribusi dari tools GEARS ini,” ungkap dia.

Dari data komposisi karyawan Bank BTPN tahun 2020, tercatat ada 234 karyawan perempuan baru, sekitar 37 persen dan 402 karyawan laki2 atau sekitar63 persen. Secara keseluruhan, komposisi jumlah karyawan Bank BTPN mencapai 3.090 karyawan perempuan atau sebanyak 42 persen, dan 4.392 karyawan laki-laki.

“Sementara pada level karyawan manajemen ke atas itu sudah melebihi 37 persen. Kalau dilihat across level of responsibility, komposisi gender di karyawan dan karyawan baru, angkanya sudah seimbang. Dan di level board itu 43 persen perempuan, jadi bisa dibilang kami sedang menuju ke arah itu (keseimbangan). Dari GEARS ini kami juga mendapat beberapa key inisiatives yang harus dilakukan untuk mencapai kesetaraan, misalnya perlu dilakukannya pelatihan tentang kesetaraan gender,” lanjutnya lagi.

BERITA REKOMENDASI