Malioboro Bersiap Antisipasi Lonjakan Wisatawan Nataru

Editor: Agus Sigit

YOGYA, KRjogja.com – Mengantisipasi meningkatnya jumlah kunjungan wisatawan pada masa Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2022 di Kawasan Malioboro, Pemerintah Kota Yogyakarta menerapkan One Gate Sistem dan Aplikasi Sugeng Rawuh. Kebijakan ini bertujuan untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19, meskipun capaian vaksinasi di Kota Yogyakarta sudah tuntas.
Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Yogyakarta Aman Yuriadijaya mengatakan, menjelang libur Natal dan Tahun Baru, agar protokol kesehatan tetap berjalan dengan baik, pihaknya sudah melakukan berbagai persiapan. Salah satunya ialah dengan mengembangkan manajemen trasportasi bus wisata yang dinamakan One Gate Sistem.
“One Gate Sistem yang diluncurkan sejak 23 Oktober 2021 itu mengharuskan semua angkutan wisata melewati Terminal Giwangan. Sistem diberlakukan untuk memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyaraka, dan juga untuk menghindari kemacetan,” katanya Jumat (19/11).
Kepala Dishub Kota Yogyakarta Agus Arif Nugroho, menambahkan One Gate System atau sistem satu pintu ini mengharuskan bus-bus yang datang transit di Terminal Giwangan untuk pemeriksaan kelengkapan dokumen, terutama kelengkapan dokumen kesehatan para penumpangnya, salah satunya adalah bukti vaksin.
“Bus akan diperiksa bukti kelayakan kendaraan dan juga dokumen kesehatan para penumpang, di antaranya adalah bukti vaksin minimal dosis pertama,” katanya.
Bus yang lolos skrining akan mendapat stiker dan kartu parkir di TKP yang sudah ditetapkan. Bus tanpa stiker dan kartu parkir dipastikan tidak bisa mengakses TKP wisata di Kota Yogyakarta.
Pengetatan protokol kesehatan juga dilakukan di Kawasan Malioboro.  Kepala Unit Pelayanan Teknis (UPT) Kawasan Cagar Budaya Yogyakarta Ekwanto, mengatakan pembatasan jumlah wisatawan yang datang ke Malioboro tidak bisa dilakukan dengan mudah. Untuk itu UPT Kawasan Cagar Budaya Yogyakarta bersama dengan Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta mengembangkan aplikasi Sugeng Rawung untuk memonitoring jumlah wisatawan yang masuk ke Kawasan Malioboro.
“Kawasan Malioboro ini berbeda dengan tempat wisata lainnya yang memiliki sistem tiket. Malioboro memiliki 17 pintu masuk, sehingga sangat sulit untuk mengatur arus masuk wisatawan. Untuk itu dibutuhkan suatu sistem yang terkoneksi dan mudah digunakan,” Katanya.
Aplikasi Sugeng Rawuh sudah diterapkan sejak tanggal 26 Oktober 2021. Pengunjung yang datang ke kawasan Malioboro diwajibkan melalukan scan barcode di pintu-pintu masuk Malioboro.
“Saat ini di 17 pintu masuk Malioboro terdapat 2 petugas yang bertugas memperingatkan dan membantu para pengunjung untuk melakukan scan barcode sebelum masuk ke kawasan Malioboro,” Kata Ekwanto.

BERITA REKOMENDASI