Pengurus ICMI DIY 2022-2027 Dilantik, Cendikiawan Jadi Perekat Keberagaman

SLEMAN, KRJOGJA.com – Cendekiawan muslim selama ini berperan menyampaikan inspirasi bagi kemajuan bangsa. Peranannya semakin penting di tengah meningkatnya perbedaan pandangan politik belakangan ini. Kekuatan sebagai perekat keragaman, sangat dibutuhkan.

Ketua Umum Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI), Prof Arif Satria
menyatakan hal itu saat melantik Pengurus ICMI Organisasi Wilayah (Orwil) DIY, masa bakti 2022-2027 yang  berlangsung di Auditorium Kahar Muzakir Universitas Islam Indonesia (UII), Senin (23/5/2022). Hadir dalam acara itu sejumlah tokoh cendekiawan muslim Yogyakarta.

Menurut Arif Satria, ICMI juga perlu mengoptimalkan perannya sebagai pendorong perubahan dan menjadi inspirator dari setiap dinamika dan persoalan dalam masyarakat. Selain itu, cendekiawan juga berperan strategis pasca pandemi Covid-19. Sejak pandemi ini melanda dua tahun silam, semua negara di dunia belajar dari nol bagaimana mengatasi perubahan tidak direncanakan yang disebabkan oleh virus.

Baca Juga

Di Pertemuan APEC MRT ke-28, Mendag Lutfi Serukan ‘Kembali ke Perdagangan’

 

Ketua ICMI Orwil DI Yogyakarta 2022-2027 Prof Mahfud Sholihin SE. MAcc
PhD Ak CA. siap untuk menjadi inspirator untuk perubahan yang mendorong kemajuan masyarakat Yogyakarta. Organisasi intelektual muslim iniingin menjadi inklusif, menjadi poros rumah perubahan, inspirasi, budaya, dan perubahan.

“Kami tidak ingin berada di menara gading. Sebaliknya kami ingin mengintegrasikan gagasan dan pelaksanaan atau mendorong gagasan membumi, yang mengedepankan gerakan nyata dengan mengoperasionalkan gagasan dalam berbagai agenda aksi di masyarakat, yang berbasis pada integrasi gerakan ilmu amaliah, dan amal imiah,” katanya.

Alasan pentingnya masuk ranah praksis, kondisi masyarakat pasca Covid-19 memerlukan dorongan untuk bangkit dalam kehidupan untuk memulihkan dampak Covid-19.

Berpijak pada peran perubahan itu, ICMI membuka diri kepada persoalan publik, dengan menjadi rumah inspirasi. Kami ingin menjadi rumah lahirnya keragaman gagasan baru untuk kemajuan dan perubahan.

Peran lainnya ICMI DIY menjadi rumah kebudayaan dan perubahan yang didasari situasi sosial Yogyakarta sebagai pendulum kebudayaan. ICMI DIY bertekad untuk berpartisipasi dalam mengawal kematangan pelaksanaan demokrasi menuju kehidupan berbangsa sesuai cita-cita para founding fathers, nilai-nilai kemanusiaan, yang yang berbasis pada misi dan visi Negara Kesatuan Republik Indonesias (NKRI).

Rektor UII Prof. Fathul Wahid, S.T., M.Sc., Ph.D. dalam sambutannya mengemukakan, peran cendekiawan sangat penting untuk kemajuan sebuah bangsa, dengan berbagai alasan. Beberapa di antaranya adalah kekuatan yang dimiliki oleh cendekiawan.

Pertama adalah kekuatan moral. Cendekiawan menjadi sangat penting secara moral mengawal perjalanan bangsa dan negara ini, supaya tetap sesuai dengan cita-cita luhur dan konstitusi.

Adakalanya cendekiawan meniup peluit ketika terjadi pelanggaran, tetapi peluit yang ditiup dengan cara yang elegan, santun dan konstitusional, dan didasari dengan rasa cinta kepada bangsa ini, tutur Prof. Fathul Wahid.

Kedua, lanjut Dewan Pakar ICMI Orwil DIY ini, adalah kekuatan gagasan. Sebuah bangsa yang hidup dengan dinamika yang tidak mungkin lepas dari masalah, dan saya merasa berfikir berharap dan berdoa kehadiran cendekiawan akan menjadi bagian dari solusi yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah kebangsaan dan bernegara. Ada tantangan memberikan saran yang jujur untuk kepentingan bangsa dan negara, paparnya.

Ketiga kekuatan perekat. Disampaikan Prof. Fathul Wahid, yakni menjadi jembatan penghubung, menjadi tali pengikat keragaman yang ada. “Indonesia dibangun di atas keragaman dan ini fakta sosial dan kita tidak bisa menutup mata darinya, tetapi persatuan yang kita inginkan bukan berarti mengabaikan keragaman yang ada, terangnya.

“Keragaman yang harus kita hargai, kita kenal dengan baik, dan kita sepakat untuk mengedepankan persamaan dan mengesampingkan perbedaan. Saya melihat cendekiawan yang diwadahi oleh ICMI bisa memainkan peran perekat ini, ketika bangsa Indonesia saat ini mengidap penyakit keterbelahan, imbuh Prof. Fathul Wahid. (Jon)

BERITA REKOMENDASI