Suntik Gas Nonsubsidi, Ditangkap Polisi

Editor: Ivan Aditya

TEMANGGUNG, KRJOGJA.com – Seorang warga, Srj (40) warga Kelurahan Temanggung I, Kabupaten Temanggung ditangkap petugas karena kedapatan menyuntik tabung gas nonsubsidi 12 kilogram dari tabung gas subsidi 3 kilogram. Srj telah beroperasi dalam 10 tahun dengan keuntungan per tabung gas nonsubsidi mencapai Rp 84 ribu.

“Tersangka menyuntik tabung gas nonsubsidi di rumahnya dan ini berdasar pesanan,” kata Kasat Reskrim Polres Temanggung AKP Setyo Hermawan, Kamis (20/05/2021).

Dia mengatakan pengungkapan kasus berawal dari informasi masyarakat bahwa seseorang telah melakukan pengoplosan elpiji dengan cara memasukkan elpiji ukuran tabung tiga kilogram ke dalam tabung ukuran 12 kilogram. Setelah petugas mendatangi ke lokasi, kata dia, didapati tersangka sedang menjalankan operasi.

Untuk sampai penuh mengisi tabung gas elpiji nonsubsidi 12 kilogram dibutuhan elpiji ukuran tabung tiga kilogram sebanyak empat buah. “Tersangka memindahkan elpiji tersebut dengan memasang regulator pada tabung tiga kilogram dan tabung 12 kilogram kosong, di antara dua buah regulator tersambung dengan selang,” katanya.

Dia mengatakan tabung elpiji ukuran tiga kilogram diletakkan di atas genteng dengan posisi terbalik dengan maksud untuk mendapatkan panas terik matahari sehingga ada tekanan dan elpiji mengalir ke tabung gas 12 kilogram yang berada di bawah.

Setelah elpiji tabung tiga kilogram habis, tersangka menggantinya dengan tabung yang baru atau yang masih terisi hingga tabung ukuran 12 kilogram sudah tidak dapat lagi diisi. “Setelah tabung 12 kilogram terisi penuh, tabung siap dijual kepada pemesan,” katanya.

Dalam kasus tersebut polisi menyita barang bukti, antara lain dua regulator sebuah selang dengan panjang 1,5 meter, 12 buah tabung gas kosong ukuran tiga kilogram, tiga buah tabung gas kosong ukuran 12 kilogram warna, 16 tabung gas ukuran tiga kilogram dalam keadaan terisi, 23 buah segel tabung gas warna Oranye.

Tersangka dijerat Pasal 40 angka (9) Undang-Undang RI nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja, Jo Pasal 55 Undang-Undang RI nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak Dan Gas Bumi dan atau Pasal 62 ayat (1) Undang-Undang RI nomor 8 Tahun 1999, tentang Perlindungan Konsumen.

Tersangka SRJ mengaku belajar memindahkan elpiji dari satu tabung ke tabung lainnya dari media sosial. “Penghasilan dari usaha tersebut tidak menentu, karena berdasarkan pesanan,” katanya. (Osy)

BERITA REKOMENDASI