Peternak Lereng Merapi Kewalahan Penuhi Permintaan Susu

Editor: Ivan Aditya

BOYOLALI, KRJOGJA.com – Sapi perah yang menghasilkan produk susu sapi menjadi salah satu komuoditas unggulan Kabupaten Boyolali. Namun di masa pandemi Coronavirus Disease (Covid-19) ini, membuat beberapa peternak sapi perah mulai kesulitan dan kewalahan memenuhi permintaan perusahaan produsen susu. Perusahaan menetapkan kualitas A atas susu dari peternak, sementara peternak selama ini kebanyakan hanya mampu menyediakan kualitas B.

Keadaan tersebut dikeluhkan para peternak sapi perah di sejumlah wilayah seperti halnya di Dukuh Bendosari, Desa Karangkendal, Kecamatan Tamansari. Salah satunya Wartono yang dimintai keterangan pada Kamis (01/04/2021). Dia menyebut bahwa selama pandemi, pabrik yang biasanya menerima susu sapi darinya meminta kualitas yang bagus karena pabrik tersebut mengalami kesulitan untuk produk jadinya.

“Untuk permintaan pasar agak susah karena dari pabrik minta kualitas yang bagus. Kualitas yang bagus harus sampai kurang lebih 12, padahal untuk suplai makanan kurang bagus nanti hasilnya kurang bagus,” ungkapnya.

Sedangkan untuk harga, pihaknya mengaku harga susu akan mengikuti kualitas susu yang dihasilkan. “Saat pandemi kalau produksi dari punya kami itu normal-normal saja. Tapi kalau harga mengikuti kualitas,” imbuhnya.

Apabila kualitas susu sapi dengan kualitas A harganya mampu mencapai Rp 6.000 per liter. Sedangkan untuk harga susu kualitas B dihargai Rp 5.000 sampai Rp 5.500 per liter. Dengan biaya pakan ternak sapi perah sebesar Rp 2,5 juta selama 10 hari untuk lima sapi perah.

Sementara itu, Kepala Desa Karangkendal, Selamat Sumarno mengungkapkan bahwa mayoritas warganya merupakan peternak sapi perah. Dari total penduduk 3.256 sebanyak 80 persen penduduk merupakan peternak sapi yang menghasilkan susu sapi. Akan tetapi, meski di tengah pandemi gempuran seperti sekarang, warganya masih beraktivitas seperti biasa.

“Memang menggalakkan terkait dengan UMKM dan desa sendiri menyupayakan. Dengan adanya pandemi masyaraat tidak terlalu kena dampak dengan adanya pandemi seperti ini. Tetap eksis,” tandasnya. (*_1/Sit)

BERITA REKOMENDASI