Relawan ‘Mirna Wae’ Tolak Jual Beli Partai Pilkada Kendal 2020

Editor: KRjogja/Gus

KENDAL, KRJOGJA.com – Jelang Pendaftaran Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kendal 2020, gejolak perlu disikapi. Relawan Mirna Wae yang mendukung Petahana menggelar pertemuan untuk memberi pesan dan mengambil sikap dengan mengadakap pertemuan. Pertemuan yang digelar di Kaliwungu tersebut para relawan sambil membentangkan spanduk dukungan untuk memberikan spirit agar Mirna Annisa maju kembali dalam pilkada 2020.

Relawan Mirna dalam deklarasinya juga jelas menolak adanya jual beli partai yang nantinya akan merugikan Kabupaten Kendal yang saat ini menjadi sorotan nasional karena banyak proyek strategis. Para Relawan juga tidak ingin Kabupaten Kendal nantinya menjadi milik goloangn tertentu jika salah memilih Bupati dan Wakil Bupati.

“Kami siap mendukung dan menjadikan Mirna Annisa yang milik rakyat untuk melanjutkan memimpin Kendal untuk dua periode. Dan yang jelas kita tidak menginginkan calon bupati dan wakil bupati yang bukan pribumi Kendal,” ujar Ali Imron kordinator relawan Mirna Wae.

Dikatakam Ali jika saat ini kegelisahan melanda para relawan tingkat bawah yang saat ini solid. Manuver-manuver politik yang dilakukan para elit politik membuat para relawan sempat emosional, namun bisa ditenangkan Mirna lewat pesan surat.

Surat yang ditujukan kepada relawan sendiri berisi himbauan untuk tenang dan tidak membuat kegaduhan di masyarakat. Dalam surat tersebut juga menyebutkan bahwa Mirna Annisa tetap akan maju jika rakyat menghendaki.

BERITA REKOMENDASI