Sibaca Mampu Deteksi Akta Cerai Palsu

KARANGANYAR, KRJOGJA.com -Keabsahan akta cerai dapat diketahui melalui Sistem Barcode Akta Cerai (Sibaca). Aplikasi berbasis android itu diluncurkan Pengadilan Agama (PA) Karanganyar guna memudahkan akses pencari keadilan.  

Ketua PA Kabupaten Karanganyar, M Danil mengatakan pembuatan aplikasi itu dilatarbelakangi banyaknya masyarakat dan petugas Kantor Urusan Agama (KUA) yang menanyakan keabsahan surat cerai. Biasanya, pemohon informasi harus mendatangi kantor PA setempat untuk memastikan keabsahannya. Hal itu cukup merepotkan petugas PA maupun pencari informasi. Namun sekarang, masyarakat cukup memindai kode batang yang tercetak di surat cerai.

“Barcode-nya di-scan. Jika asli, maka akan keluar data nama, orang tua, NIK, usia, alasan cerai dan sebagainya. Namun tak akan keluar datanya jika palsu,” kata M Danil saat sosialisasi Sibaca di kantornya, Selasa sore (21/1).

Untuk memperoleh aplikasi Sibaca tergolong mudah. Pengguna perangkat berbasis android tinggal mengunduh program lunaknya di playstore lalu menjalankannya.

Danil meminta masyarakat mewaspadai pemalsuan akta cerai. Ia tak menyanggah praktik pemalsuan dokumen tersebut terjadi secara nasional dan banyak pihak yang dirugikan. Ia menyontohkan, pelaku penipuan menggunakan akta cerai palsu agar memudahkannya menikah lagi tanpa prosedural. Pelaku juga menggunakannya untuk memanipulasi mekanisme perbankan serta masih banyak lagi. Pada lembar akta cerai palsu, masyarakat tak bisa membedakannya secara kasat mata dengan akta asli. Terkadang fisiknya sama sampai ke tandatangan pejabat. Namun dengan pemindaian kode batang, mampu mendeteksi akta asli dengan yang palsu.

Sayangnya, belum semua data akta perceraian disajikan Sibaca. Hanya akta yang tercatat mulai pertengahan tahun 2019 sampai sekarang. PA Karanganyar mengajak PA di kabupaten/kota lain untuk menyinkronkan data. 

“Yang sudah sinkron datanya dari Boyolali dan Sukoharjo. Sedangkan untuk catatan dari PA lain, kami butuh kerjasama dengan admin untuk membuka link-nya. Tak sembarang bisa buka link ke PA kabupaten/kota lain. Buka link harus paham pertanggungjawabannya. Sifatnya, kita pakai data base nasional” katanya.   

Disebutnya, perceraian yang ditangani PA Karanganyar termasuk tinggi. Pada 2019, ditangani 1.953 perkara, 1.700-an gugatan, 240 permohonan dan 140 dispensasi nikah.

“1.953 permohonan cerai itu hanya ditangani 3 hakim. Bahkan bekerja sampai larut malam untuk menyelesaikannya,” katanya. (Lim) 

 

 

BERITA REKOMENDASI