Wikan Sakarinto : SMK di Indonesia Tak Kalah dengan Negara Lain

Sidak ke beberapa SMK dilakukan Dirjen Diksi untuk melihat secara langsung apakah kebijakan link and match atau ‘penikahan massal’ antara Vokasi dengan IDUKA benar-benar sudah diterapkan oleh SMK atau tidak. “Jangan sampai kebijakan yang sudah diputuskan di pusat terkait link and match tidak dilaksanakan dengan tuntas di daerah,” katanya.

“Apalagi saat ini Kemendikbud melalui Ditjen Pendidikan Vokasi sedang meluncurkan puluhan program-program dengan total nilai anggaran sekitar Rp3,5 triliun, untuk mendorong SMK, Kampus Vokasi dan Lembaga Kursus dan Pelatihan agar makin menggenjot link and match dengan industri dan dunia kerja,” tutur Wikan.

Dari sidak yang dilakukannya di Solo, Dirjen Pendidikan Vokasi menyatakan lega karena link and match yang disampaikan tidak hanya sekedar tanda tangan nota kesepahaman saja.

“Saya mendorong link and match atau penikahan massal antara SMK dengan IDUKA. Program wajib pertama di dalam link and match_ adalah kurikulum yang disusun bersama dan disetujui oleh industri. Tidak hanya disusun bersama, tetapi harus sampai pada tahap disetujui oleh pihak industri dan calon pengguna lulusan,” tegas Wikan.

Dirjen Diksi juga berharap kurikulum _link and match_ tidak saja membekali lulusan SMK dengan kompetensi tinggi, tapi juga dapat meningkatkan _soft skills_ siswa. “Jadi, diharapkan anak-anak SMP, dan khususnya orang tuanya, makin yakin memilih masuk SMK. Karena lulusan SMK tidak saja hebat dalam _hard skills,_ tapi juga hebat dalam berkomunikasi dan memiliki karakter serta budaya kerja di industri yang tinggi. Serta bisa meneruskan studi sampai dengan level Sarjana Terapan, atau sampai Magister (S-2) Terapan, di dalam negeri atau di kampus luar negeri,” jelas Wikan. (Ati)

BERITA REKOMENDASI