JNE 'Ngajak Online' Hadirkan Ruang Tukar Pikiran Pegiat UKM Jogja

user
agus 15 Oktober 2021, 22:11 WIB
untitled

YOGYA, KRjogja.com – Era pandemi Covid-19 yang semakin menunjukan tren positif menjadi optimisme bagi masyarakat, tak terkecuali UKM yang ruang geraknya terbatas akibat pandemi. Namun tak sedikit UKM yang justru bangkit di era pandemi karena optimalisasi pemasaran digital dan penjualan di ranah online. Kolaborasi kemitraan antar pelaku usaha serta pendampingan dinilai menjadi solusi keterbukaan UKM terhadap mata rantai transaksi digital.

Sebagai upaya dukungan terhadap UKM untuk bersaing di dunia digital, JNE mengadakan gelaran webinar JNE Ngajak Online 2021 bertajuk Goll…Aborasi Bisnis Online 2021 Kota Yogyakarta pada Kamis (14/10). Webinar yang dihadiri lebih dari 300 pegiat UKM Yogyakarta ini diharapkan mampu mengembangkan kapasitas UKM bersaing di dunia digital, baik dalam skala nasional dan global.

" JNE adalah perusahaan yang dimiliki anak bangsa dengan visi jujur, tanggung jawab, dan visioner.

Kaitannya dengan peningkatan skala UKM, JNE berharap kolaborasi kemitraan antar pelaku UKM, penyedia layanan logistik, pemerintah, maupun pemangku kepentingan lainnya dapat direalisasi," ujar Branch Manager JNE Yogyakarta.Adi Subagyo

Adi menuturan JNE Yogyakarta secara rutin melaksanakan berbagai program layanan terkhususnya bagi UKM, seperti adanya promo cashback untuk UKM Yogyakarta dengan pengiriman ke seluruh Indonesia, program apresiasi seperti JNE Loyalty Card (JLC), gratis jemput paket tanpa minimal berat, COD dan e-fulfillment untuk menjadi solusi pengiriman dan kemudahan bertransaksi digital.

JNE Yogyakarta juga kerap melaksanakan pelatihan sebagai bentuk dukungan bagi UKM. "Kami sangat terbuka pada teman-teman yang ingin meningkatkan daya saing dan yang tergerak untuk berjualan online, teman-teman bisa mengikuti program digital marketing yang kami buka," imbuhnya.

Salah satu pembicara Founder & CEO. PT Lovary Corpora Indonesia Ibrahim Yusuf yang membangun usaha startup di bidang manufaktur perhiasan menyatakan pandemi justru menjadi saat yang tepat untuk fokus pada pengembangan kemampuan operasional tim internalnya.

Meski sempat terdampak pandemi,pentingnya berjualan di ranah digital "Di masa pandemi kami turun sekitar 30 persen, tapi tertolong dengan adanya online. Kompetitor kami di offline sangat terganggu. Online ini menjadi tambal sulam penjualan kami di offline, termasuk lewat E-Commerce," ungkapnya.

Sebagai informasi, Yogyakarta merupakan kota ke-52 dari gelaran webinar JNE Ngajak Online 2021 yang sebelumnya telah dilakukan di Bontang. Gelaran webinar ini turut hadir dalam rangka memperingati hari jadi kota Yogyakarta yang ke-265 pada 7 Oktober 2021. Setelah Kota Yogyakarta, gelaran roadshow ini akan kembali hadir di Kota Timika pada 15 Oktober 2021. Roadshow di 60 kota di seluruh Indonesia, JNE Ngajak Online 2021 dimulai pada 26 Januari 2021 di Samarinda dan akan berakhir pada 29 Desember 2021 di Ternate. (Ira)

Credits

Bagikan