Makna Penting Dibalik Pepatah Jawa Sultan Dalam Pidato Hari Ini

user
agus 23 Maret 2020, 15:39 WIB
untitled

YOGYA, KRJOGJA.com - Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X menyampaikan pernyataan sikap dalam acara 'Sapa Aruh bersama Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X dikompleks Kepatihan, Senin (23/3) pagi ini. Digelar oleh Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi DIY, penyataan Sultan ini disampaikan menanggapi perkembangan wabah virus corona di Yogyakarta.

Pernyatan Sultan yang dikemas dalam sapaan ini sekaligus himbauan dan arahan kepada warga Yogyakarta menghadapi wabah virus corona. Pernyataan disampaikan Sultan dengan dua bahasa, yaitu bahasa Indonesia dan Jawa untuk menjangkau masyarakat dengan lebih luas. Dalam pidato teks bahasa jawa, sultan terdengar beberapa kali mengucapkan pepatah jawa untuk menggambarkan pesan yang ingin disampaikannya.

Berikut beberapa pepatah jawa sarat filosofi dalam pidato Sultan beserta artinya yang kami olah dari berbagai sumber :

Datan serik lamun ketaman, datan susah lamun kelangan

Arti: Perasaan benci, sakit hati, sedih, marah, maupun kecewa, bisa dipastikan setiap manusia pernah mengalaminya, apalagi saat tertimpa masalah ataupun musibah. Bisa saja dari semua masalah dan musibah yang terjadi sebenarnya adalah cara Tuhan untuk mendewasakan umatnya.

Sing padha eling lan waspada

Arti: Eling, artinya selalu ingat atau insyaf dalam segala keadaan. Dengan bersikap demikian, maka menjadi selalu ingat akan kewajiban menyembah kepada Tuhan, sekaligus ingat akan nikmat-nikmat dan anugerah-Nya, kasih-sayang-Nya, di samping juga selalu ingat dan insyaf pada kesalahan.

Waspada juga berarti berhati-hati dalam semua sikap dan tingkah laku. Mampu membedakan dengan jelas dan terang, mana yang merupakan perintah dan mana yang merupakan larangan Tuhan, sehingga dengan modal kewaspadaan itu kita diharapkan akan selamat dalam perjalanan hidup ini.

Gusti paring dalan kanggo sapa wae gelem ndalan

Arti: Orang Jawa memiliki keyakinan bahwasanya Tuhan akan memberi jalan kepada manusia yang mau mengikuti jalan kebenaran/kebaikan. Semua tergantung dari niat dan kemauan, jika seseorang memiliki niat dan kemauan menempuh jalan kebenaran, maka Tuhan-pun akan memberikan petunjuk dan jalan bagi orang tersebut.

Wong sabar rejekine jembar, Ngalah urip luwih berkah

Arti: orang bersabar peluang rejekinya lebih lebar, mengalah hidup lebih berkah. Mengalah tidak berarti kalah, untuk hal-hal tertentu memang adakalanya seseorang harus bisa mengalah agar bisa mendapatkan yang terbaik.

Lampah ratri, zikir wengi, nyuwun pangaksami lan pangayomane Gusti

Arti: Selalu ingat kepada Sang Maha Pencipta dengan tekun beribadah,  zikir malam, mohon pengampunan dan perlindungan tuhan.

Kêsandhung ing râtâ, kêbêntus ing tawang

Arti: Terkadang kita tidak sadar dengan resiko saat terlena dengan perasaan nyaman, kemewahan, suka cita dengan meninggalkan kewaspadaan dan hati-hati.

Berikut isi lengkap pidato Sri Sultan HB X dalam acara Sapa aruh warga DIY. Pidato disampaikan dalam dua versi bahasa Jawa

Assalammualaikum wr. wb.

Mugi Gusti Allah tansah paring berkah tumraping kita sadaya,

Para warga Ngayogyakarta, uga anak-anakku kang lagi sinau ing omah,

para sedulur kabeh wae,

Ingsun, Hamengku Buwono, ing dina kang kebak was-was lan tidha-tidha iki, nyuwun para warga sami ndedonga konjuk ing ngarsaning Gusti Allah, mugi kita saged enggal kaparingan pepadhang. Ing tanggap darurat awit saka sumebaring virus corona iki, kudu diadhepi kanthi sabar-tawakal, tulus-ikhlas, pasrah lahir-batin, lan kairing ikhtiyar kang tanpa kendhat. Semono uga, kita, kang kajibah ngesuhi para kawula. “Wong sabar rejekine jembar, Ngalah urip luwih berkah”.

Beda karo prastawa lindhu gedhe taun 2006 kang kasat-mata. Saiki, kang aran virus corona iku yen lumebu ing badan kita ora bisa karasa lan tekane uga ora kanyana-nyana. Kita kabeh kudu bisa njaga sehat, laku prihatin, lan uga wajib ngecakake aturan baku saka sumber resmi pamarentah kang wis diumumke ing masarakat. “Gusti paring dalan kanggo sapa wae gelem ndalan”.

Mula pamundhutku, sing padha eling lan waspada. Eling marang Kang Gawe Agesang kanthi “lampah” ratri, zikir wengi, nyuwun pangaksami lan pangayomane Gusti. Waspada kanthi reresik diri lan lingkungane dewe-dewe. Nek krasa kurang sehat kudu ngerti lan narima yen wajib “mengisolasi diri” pribadi sajrone 14 dina. Jaga pribadi. Jaga keluwarga. Jaga paseduluran. Jaga masarakat. Kanthi jaga, rada ngadohi kumpul-kumpul bebarengan yen pancen ora wigati tenan. Bisa uga kita rumangsa sehat, ning ora ana kang bisa mesthekake yen kita bener sehat. Malah bisa uga nggawa bibit lelara. “Datan serik lamun ketaman, datan susah lamun kelangan”. Pamundhutku mung saklimah: ”Sing ngati-ati!”

Mung kita bisa atur pangajab nyuwun kalis ing bebaya lan tulak-sarik, lan uga bisaa tinebihna saka memala kang luwih gede sanggane tumraping kita manungsa.

Pamujiku: “Sehat, sehat, sehat!”. Mugi Gusti Allah ngijabahi. Rahayu kang pinanggih. Aamiin. Nuwun. Wassalamualaikum wr. wb.

KARATON NGAYOGYAKARTA HADININGRAT,

Senin Pon, 23 Maret 2020, 28 Rejeb taun Wawu 1953

HAMENGKU BUWONO

Kredit

Bagikan