Gelar KLB, BEM PTNU Nusantara Pilih Presidium Nasional Baru

user
Danar W 20 September 2022, 18:30 WIB
untitled

Krjogja.com - SLEMAN - Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Perguruan Tinggi Nahdlatul Ulama (PTNU) se Nusantara menggelar Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) VII sejak 17 hingga 19 September 2022 di Universitas Alma Ata Yogyakarta dan Asrama Haji Yogyakarta.

Dalam Mukernas tersebut para peserta yang terdiri dari 158 peserta dari kurang lebih 80 BEM PTNU se Nusantara sepakat untuk menggelar Kongres Luar Biasa (KLB). Dalam KLB ini para peserta mendemisionerkan Wahyu Al Fajri dari jabatan Presidium Nasional BEM PTNU Nusantara.

Pimpinan Sidang KLB, Muhammad Yunus mengatakan pilihan KLB ini merupakan usulan dari koordinator wilayah (korwil) dalam para peserta kongres. Yunus menuturkan KLB ini dilakukan pada Minggu 18 September 2022.

“Jadi ada beberapa temuan pelanggaran kode etik yang dilakukan oleh Presidium Nasional BEM PTNU. Temuan-temuan ini kemudian mendorong forum untuk melakukan KLB. Dari KLB ini menghasilkan Presidium Nasional baru yaitu naiknya Sekretaris Nasional Achmad Baha’ur Rifqi sebagai Presidium Nasional yang baru periode 2022-2024. KLB ini sah karena sesuai dengan mekanisme atau aturan yang ada di AD/ART," ungkap Yunus, Selasa (20/9/2022)

Yunus membeberkan selain itu KLB juga menghasilkan struktur kepengurusan baru lainnya yaitu menunjuk Muhammad Rafi Nurwahyu menjadi Sekretaris Nasional, dan Muhammad Nurkholis sebagai Bendahara Nasional BEM PTNU se-Nusantara periode 2022-2024.

Sementara, Presidium Nasional BEM PTNU se-Nusantara periode 2022-2024 Achmad Baha’ur Rifqi mengatakan KLB ini menjadi puncak kekecewaan forum kepada sosok Presidium Nasional sebelumnya. Baha menceritakan jika saat Mukernas, forum sudah meminta Presidium Nasional untuk datang namun ternyata tidak datang.

“Kami minta untuk datang mengklarifikasi sejumlah tudingan-tudingan pelanggaran kode etik. Jadi ada sejumlah temuan dari teman-teman tentang itu salah satunya adalah yang bersangkutan sudah tidak lagi berstatus sebagai mahasiswa. Karena forum memanas kemudian arahnya adalah KLB. KLB ini tentunya sesuai dengan mekanisme dan aturan yang ada di AD/ART. Semua persyaratan terpenuhi untuk melakukan KLB. Akhirnya saya yang saat itu menjadi Sekretaris Nasional dipercaya dan dipilih naik menjadi Presidium Nasional," ucap Baha.

Baha membeberkan usai KLB dan memilih dirinya, agenda Mukernas tetap dilakukan sesuai dengan jadwal. Ada beberapa pembahasan yang muncul dalam Mukernas tersebut.

“Banyak rekomendasi positif dari BEM PTNU se Nusantara dalam Mukernas ini. Salah satunya ada melengkapi kepengurusan struktural Presidium Nasional karena ada kecacatan-kecacatan dari Presidium Nasional yang sebelumnya. Kemudian juga ada poin untuk melakukan konsolidasi nasional dan merangkul semua pihak pasca adanya KLB ini," pungkasnya. (Fxh)

Credits

Bagikan