UGM Kirim Tim Asesmen Bantu Warga Cianjur

user
Agusigit 22 November 2022, 20:15 WIB
untitled

SLEMAN - UGM mengirim tim respon cepat berangkat untuk membantu penanganan bencana gempa bumi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa (22/11/2022) petang. Tim beranggotakan tujuh orang mahasiswa dan tenaga kependidikan ini akan melakukan asesmen awal sebelum tim relawan dalam jumlah yang lebih besar diturunkan pekan mendatang.
 
“Sore hari ini kita akan memberangkatkan tim yang menjadi representasi dari UGM untuk membantu merespon cepat peristiwa bencana alam di Cianjur. Ini adalah bagian dari tanggung jawab secara moral dan kemanusiaan karena kami menyadari sebagai perguruan tinggi adalah tanggung jawab kita untuk peduli dan berinisiatif," ungkap Wakil Rektor UGM Bidang Kemahasiswaan, Pengabdian kepada Masyarakat, dan Alumni, Arie Sujito. 
 
Tujuh orang yang diberangkatkan ini terdiri atas anggota resimen mahasiswa dan staf DPKM yang memang telah memiliki pengalaman dalam penanganan bencana, serta mahasiswa dari Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FK-KMK) dan Fakultas Psikologi. Tim akan melakukan distribusi bantuan, mengonsolidasikan berbagai jejaring pendukung yang dimiliki UGM, serta mendukung upaya penanganan bencana yang dilakukan pemerintah serta organisasi masyarakat setempat sesuai dengan kapasitas yang dimiliki. 
 
“UGM sudah punya tim yang terdiri dari gabungan beberapa komunitas tanggap bencana, karena itu ketika ada bencana bisa langsung melakukan konsolidasi. Kehadiran kami membawa misi dalam jangka pendek apa yang bisa dilakukan dalam masa darurat, harapannya bisa mengurangi beban sekecil apapun,” sambungnya. 
 
Sekretaris Direktorat Pengabdian kepada Masyarakat UGM, Djarot Heru Santoso menambahkan tim kedua rencananya diterjunkan pekan mendatang akan melakukan langkah penanganan yang lebih terfokus sesuai dengan laporan situasi dari tim yang diberangkatkan lebih awal ini. Selanjutnya, UGM juga akan menurunkan mahasiswa untuk membantu pemulihan jangka pendek dan menengah melalui program Kuliah Kerja Nyata (KKN) Peduli Bencana bulan Desember mendatang.
 
“Tim kedua terdiri dari para relawan dari berbagai unsur di universitas, dan kita akan lebih fokus pada penanganan sesuai hasil dari tim pertama. Tahap berikutnya pada awal Desember nanti kita akan menerjunkan lebih banyak sumber daya terutama lewat mahasiswa KKN serta tim dari fakultas dan pusat studi,” tandas Djarot. 
 
Gempa 5,6 Skala Richter Cianjur sampai saat ini diketahui menelan lebih dari 268 korban meninggal dunia. Diketahui pula 3 ribu lebih rumah dan bangunan mengalami kerusakan akibat gempa, Senin (21/11/2022) kemarin. (Fxh)

 

Kredit

Bagikan