Batik Parang Lereng Dilarang Dipakai Saat Tasyakuran Kaesang-Erina? Ini Penyebabnya

user
Ary B Prass 06 Desember 2022, 19:37 WIB
untitled

Krjogja.com - SOLO - Pernikahan Kaesang Pangarep dan Erina Gudono semakin mendekati hari pelaksanaan. Serangkaian acara ritual juga dihelat sebagai syarat pernikahan, salah satunya adalah tasyakuran.

Namun acara tasyakuran ini tidak boleh sembarangan digelar. Oleh pihak Pura Mangkunegaran, jauh-jauh hari para undangan tasyakuran diperingatkan untuk tidak memakai batik dengan motif parang lereng. Kenapa?

Selidik punya selidik ternyata batik dengan motif tersebut memiliki arti yang sakral. Larangan tersebut disampaikan oleh Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka yang notabene adalah kakak kandung Kaesang Pangarep.

Gibran mnejelaskan, pihak Pura Mangkunegaran yang meminta agar tamu undangan tidak mengenakan kain batik bermotif tersebut pada acara yang digelar pada 11 Desember 2022 itu.

“Untuk masuk pura enggak boleh ada parang lereng. Itu aturan dari Kanjeng Gusti [KGPAA Mangkunegara X],” ujar Gibran kepada wartawan di Balai Kota Solo, Senin (5/12/2022).

Lalu, kenapa batik motif parang lereng dilarang dalam acara tersebut?

Seperti dikutip dari situs Goodnewsfromindonesia.id, batik parang merupakan salah satu motif batik yang paling tua di Indonesia. Parang berasal dari kata pereng yang berarti lereng. Perengan menggambarkan sebuah garis menurun dari tinggi ke rendah secara diagonal.

Motif batik jenis merupakan batik yang sudah ada sejak zaman Keraton Kartasura dan memiliki bentuk susunan motif S yang tidak putus. Bentuk dasar S tersebut diambil dari ombak samudra yang menggambarkan semangat yang tidak kenal putus asa. Pada zaman dahulu, batik parang hanya dikenakan oleh raja, penguasa, dan ksatria.

Arti batik parang sendiri mempunyai makna yang sakral, yakni petuah untuk tidak pernah menyerah, ibarat ombak laut yang tak pernah berhenti bergerak. Batik parang juga menggambarkan jalinan yang tidak pernah putus, baik dalam arti upaya untuk memperbaiki diri, upaya memperjuangkan kesejahteraan, maupun bentuk pertalian keluarga.

Sementara itu, garis diagonal pada batik parang melambangkan penghormatan dan cita-cita, serta kesetiaan kepada nilai yang sebenarnya. Bukan hanya itu, motif ini dimaknai ketangkasan, kewaspadaan, dan kontituinitas antara pekerja dengan pekerjaa lain.

Memiliki arti yang begitu sakral, batik parang kini memiliki 10 jenis motif yang populer. Bersumber dari Batikindonesia.com, beberapa di antaranya, batik parang motif merak, batik parang centong, batik parang cantel, batik parang kusumo, batik parang curigo mlinjon, batik parang sketsa, batik parang seling warna, batik parang bermakna, batik parang tuding, dan batik parang rusak barong. (*)

Kredit

Bagikan