Kian Terpuruk, Laguna Pengklik Butuh Perhatian

user
Agusigit 24 Januari 2023, 19:16 WIB
untitled

Krjogja.com - BANTUL - Sejumlah objek wisata di Bantul tengah menghadapi situasi sangat sulit. Selain jarang dikunjungi wisatawan sarana prasarana diobjek wisata tersebut dibiarkan terbengkelai. Salah satunya kawasan Pantai Pengklik Srigading Sanden Bantul. Sementara Dinas Pariwisata Kabupaten Bantul menegaskan jika kawasan Laguna Pengklik sebelumnya dikelola pemerintah setempat.

Dari pantauan KR di lapangan, pada Selasa (24/1), sejumlah infrastruktur pendukung sektor wisata rusak. Tempat pemungutan retibusi parkir juga dibiarkan merana. Demikian pula gazebo apung sudah rusak dan rapuh. Kondisi serupa juga terjadi di area permainan anak yang sebelumnya riuh dikunjungi wisatawan dan anak-anak kini dibiarkan tidak terawat.

Lebih miris lagi, bangunan lantai dua dibiarkan kotor dan terkesan kumuh tanpa ada perawatan sama sekali. Termasuk kondisi kamar mandi di sisi Timur tanpa ada aliran air sama sekali. Bahkan warung apung disisi baratpun dibiarkan hancur berantakan. Padahal melihat potensinya, Laguna Pengklik punya nilai jual tinggi jika dikelola dengan baik.

Karena dikawasan tersebut juga ada wahana naik perahu, taman edukasi bakau hingga pesona indah laut selatan. Sebelumnya kawasan Pengklik cukup populer dengan keberadaan warung apung. Tetapi perlahan entah apa sebabnya, kawasan yang berada di sisi timur Pantai Samas tersebut ditinggalkan pengunjung.

Lurah Srigading Sanden Bantul, Prabowo Suganda mengatakan, Lagunan Pengklik kedepan pengelolaannya bakal dikerjasamakan dengan desa wisata. Sedang dari pihak Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) sudah melakukan pembahasan terkait dengan kerjasama tersebut.

"Pengklik sebagai kawasan hutan mangrove akan kita kerjasamakan pengelolaannya dengan desa wisata. Dan sudah kita bahas dengan Pokdarwis," ujar Prabowo.

Kepala Seksi Promosi dan Informasi Data, Dinas Pariwisata Bantul, Markus Purnomo Adi SE mengatakan, kawasan wisata Laguna Pengklik tidak dikelola Dinas Pariwisata. Tetapi selama pengelolannya dibawah Bumkal Srigading. Dengan posisi tersebut, dinas tidak berkaitan langsung dengan kondisi Laguna Pengklik. Sejauh ini, karena pengelolaan Laguna Pengklik oleh Bumkal Srigading. Dari dinas hanya memberikan dukungan promosi.

"Tetapi jika kondisinya tidak terurus, tentu dinas akan segera berkoordinasi dengan Kalurahan Srigading,"ujarnya. (Roy)

Kredit

Bagikan