Pertumbuhan Ekonomi China Dorong Harga Minyak

NEW YORK (KRjogja.com) – Harga minyak dunia berakhir sedikit lebih tinggi pada Jumat (Sabtu pagi WIB), didorong pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dari perkiraan di Tiongkok, konsumen energi terbesar di dunia.

Tetapi, karena para pedagang masih khawatir tentang berlimpahnya pasokan global, setelah berayun liar selama seminggu, keuntungan Jumat meninggalkan harga minyak mentah hanya sedikit lebih tinggi dari seminggu lalu.

Patokan AS, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Agustus naik 27 sen, mengakhiri sesi di USD45,95 per barel di New York Mercantile Exchange.

Di London, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman September, patokan global, menetap di USD47,61 per barel, naik 24 sen dari tingkat penutupan Kamis.

Pemerintah Tiongkok melaporkan ekonomi tumbuh pada tingkat tahunan 6,7 persen di kuartal kedua, lebih cepat daripada kuartal pertama, menempatkan perekonomian di jalur mencapai target resmi 6,5-7,0 persen untuk 2016.

"Pertumbuhan ekonomi Tiongkok datang di malam terakhir dan itu sedikit mendukung pasar," kata Andy Lipow dari Lipow Oil Associates.

Namun demikian, ia mencatat, "Pasar benar-benar hanya diperdagangkan dalam suatu kisaran, di satu sisi ditekan oleh berlanjutnya situasi kelebihan pasokan dan di sisi lain didukung oleh gangguan pasokan dan data pertumbuhan ekonomi."

Permintaan Tiongkok masih relatif lemah, menurut spesialis pasar energi S&P Global Platts, yang melaporkan permintaan minyak Tiongkok menyusut 2,7 persen pada Mei dari setahun sebelumnya.

"Kontraksi permintaan minyak Mei mencerminkan pertumbuhan negatif bulan keempat berturut-turut dan karena penurunan dalam permintaan minyak gas dan bahan bakar minyak, di tengah pertumbuhan ekonomi yang melambat," katanya.

"Pertumbuhan permintaan minyak Tiongkok diperkirakan akan secara signifikan moderat pada 2016, karena pertumbuhan produk domestik bruto melambat akibat penyeimbangan kembali ekonomi." (*)

BERITA REKOMENDASI