Jelang Lebaran, Waspadai Penipuan Pencairan JHT

JAKARTA, KRJOGJA.com -Menjelang Lebaran kebutuhan ekonomi biasanya relatif meningkat, seiring dengan kenaikan harga kebutuhan pokok di pasaran kerap dimanfaatkan oleh sekelompok orang untuk menjalankan modus penipuan yang berkedok jasa pencairan dana Jaminan Hari Tua (JHT) dari BPJS Ketenagakerjaan. 

"Sesuai namanya, JHT itu adalah tabungan untuk persiapan masa tua. JHT seharusnya tidak dijadikan sumber dana untuk kebutuhan konsumtif seperti menyambut Lebaran," jelas Kepala Divisi Komunikasi BPJS Ketenagakerjaan Irvansyah Utoh Banja di Jakarta, Minggu (4/6/2017) malam

Sehubungan hal itu, ia menyoroti saat ini marak muncul penawaran jasa pencairan JHT, terutama di sosial media seperti facebook. Penawaran seperti ini merugikan peserta karena akan ditolak oleh BPJS Ketenagakerjaan. Bahkan dapat berujung pada kasus penipuan seperti yang pernah terjadi di Cimahi, Jawa Barat. 

"Jika pekerja peserta BPJS Ketenagakerjaan terpaksa mencairkan dana JHT nya karena keperluan mendesak, dipersilahkan untuk datang sendiri mencairkan ke kantor cabang BPJS Ketenagakerjaan, tidak boleh diwakilkan. Jangan menggunakan jasa perantara apapun. Kami tidak bertanggung jawab atas kerugian yang didapat peserta jika tidak menggunakan jalur resmi," tutur Utoh. 

Ia menambahkan, untuk meningkatkan pelayanan kepada peserta, BPJS Ketenagakerjaan telah menyediakan berbagai kanal untuk melakukan klaim. Selain 121 Kantor Cabang dan 203 Kantor Cabang Perintis, peserta juga dapat mendapatkan pelayanan di Bank BNI, BRI, BTN dan BJB. BPJS Ketenagakerjaan juga menyediakan layanan E-Klaim yang menjamin peserta akan mendapatkan layanan prioritas. (Ful)

BERITA REKOMENDASI