Menjadi Perempuan Tangguh dan Pintar Kelola Keuangan

Pahami prinsip pengelolaan keuangan dasar

Dengan semakin banyaknya perempuan yang masuk ke dunia kerja maupun wiraswasta, kontribusi perempuan dalam pembentukan kekayaan rumah tangga menjadi sama pentingnya dengan laki-laki (kepala keluarga). Dalam pengelolaan keuangan, yang terpenting adalah memahami prinsip pengelolaan keuangan dasar, dalam hal ini adalah melakukan pencatatan keuangan (pemasukan dan pengeluaran).

Dengan demikian kita dapat menghindari terjadinya kebocoran keuangan atau pengeluaran berlebih tanpa tahu dipakai untuk keperluan apa. Catatan keuangan akan membuat pengelolaan keuangan rumah tangga menjadi lebih terkendali, kita dapat melakukan analisa apakah pengeluaran lebih banyak untuk keperluan wajib atau konsumtif karena yang diharapkan adalah pengeluaran konsumtif bisa berkurang, sehingga setiap rumah tangga dapat menyisihkan sebagian dana untuk beragam kebutuhan jangka menengah dan jangka panjang.

Simpan di tempat yang aman

Hindari menyimpan uang tunai dalam jumlah banyak di rumah. Selain rawan kriminalitas dan terdapat kemungkinan termakan rayap atau menjadi lapuk, menyimpan uang di rumah juga meniadakan peluang untuk meningkatkan kekayaan. Jika tidak nyaman dengan risiko produk investasi yang cenderung tinggi, seperti pada obligasi atau saham, bisa memanfaatkan reksa dana pasar uang yang memiliki tingkat risiko paling rendah. Sebagai contoh, reksa dana Manulife Dana Kas II yang memberikan imbal hasil 4,71% dalam setahun terakhir (per akhir Maret 2021) melampaui tolok ukurnya (rata-rata bunga deposito 1 bulan di bank lokal dalam mata uang Rupiah) yang sebesar 2,86%. Jika menghendaki produk investasi yang sesuai prinsip syariah, ada reksa dana pasar uang syariah Manulife Dana Kas Syariah (MDKS) dengan imbal hasil 4,43% dalam setahun terakhir (per akhir Maret 2021), di atas tolak ukurnya (rata-rata bagi hasil deposito syariah 1 bulan di bank lokal) yang sebesar 2,85%.

Adapun reksa dana pendapatan tetap dan reksa dana saham lebih sesuai untuk pribadi yang memiliki profil risiko moderat/agresif dengan orientasi investasi jangka menengah-panjang.

BERITA REKOMENDASI