Sejumlah Investor Global Tanam Investasi Sebelum GoTo IPO

Editor: Ary B Prass

JAKARTA, KRJOGJA.com – Initial Public Offering (IPO) GoTo terus menyedot perhatian investor. Menjelang rencana penjualan saham perdana pada awal tahun 2022, sejumlah investor global justru memilih menanamkan investasinya sebelum IPO.
Pekan lalu, manajemen GoTo mengumumkan pendanaan baru pra-IPO senilai USD 1,3 miliar atau lebih dari Rp 18 triliun dari sejumlah investor global.  Dana pra-IPO GoTo ini diproyeksikan masih akan bertambah dengan target USD 1,5 miliar – USD2 miliar.
Analis pasar modal Fendi Susiyanto menilai besarnya minat investor global sebelum IPO GoTo menunjukkan potensi bisnis ekosistem digital ini sangat besar. Dengan menanamkan investasi sebelum IPO, investor berpotensi untuk mendapatkan keuntungan dengan naiknya valuasi GoTo pada saat IPO nanti.
“Meski investor global selalu memiliki horizon longterm investment, tapi kenaikan valuasi GoTo setelah IPO akan memberikan benefit kepada investor. Selain nilai investasi yang naik, risiko investasi juga berkurang dengan valuasi GoTo yang terus membesar,” jelas Fendi yang juga CEO Finvesol Consulting di Jakarta, Senin (15/11/2021).
Sejumlah investor yang terlibat pendanaan baru diantaranya Abu Dhabi Investment Authority (ADIA), Avanda Investment Management, Fidelity International, Google, Permodalan Nasional Berhad (PNB), Primavera Capital Group, SeaTown Master Fund, Temasek, Tencent, dan Ward Ferry.
CEO Grup GoTo Andre Soelistyo mengatakan, dukungan yang diperoleh menunjukkan kepercayaan yang dimiliki investor terhadap ekonomi digital yang berkembang pesat di kawasan ini serta posisi kami sebagai pemimpin pasar. “Investor lainnya diharapkan untuk selanjutnya bergabung ke dalam putaran penggalangan dana pra-IPO menjelang penutupan akhir di beberapa minggu mendatang,” ujar Andre dalam keterangan resmi, Kamis (11/11/2021).

BERITA REKOMENDASI