Transaksi BI-Fast Sentuh Rp 8 Triliun dalam Sehari

user
Tomi Sujatmiko 23 September 2022, 15:42 WIB
untitled

Krjogja.com - JAKARTA - Bank Indonesia (BI) melaporkan, layanan transfer digital antar bank via BI-Fast setiap hari bisa mencapai 1,2 juta transaksi dengan total nilai Rp 8 triliun. Layanan BI-Fast ini mulai dikenalkan oleh Bank Indonesia pada Desember 2021.

"Mengenai transaksi, kita melihat perkembangan yang sangat tinggi. Sampai hari ini BI-Fast kira-kira memproses Rp 8 triliun per hari dengan jumlah transaksi 1,2 juta transaksi," jelas Direktur Departemen Penyelenggaraan Sistem Pembayaran Bank Indonesia, Andiwiana Septonarwanto dalam sesi sosialisasi BI-Fast bersama Bank Indonesia Sumut, Jumat (23/9/2022).

Andi menyambut gembira catatan tersebut. Sebab menurutnya, layanan BI-Fast membuat masyarakat jadi punya lebih banyak pilihan untuk melakukan transaksi antarbank.

"Dalam arti begini, sampai tadi pagi (Jumat, 23 September 2022) jam 6 saja lihat dashboard saya sudah ada 173 transaksi, dari jam 00.00-06.00. Nilainya itu kira-kira sudah Rp 420 miliar," terangnya.

Menurut dia, transaksi digital yang ditawarkan Bi-Fast bisa mempermudah nasabah, baik individu maupun korporasi dalam melakukan pengiriman uang. Sehingga tak perlu lagi repot-repot ke kantor bank.

"Dan hari ini hari Jumat, karena gajian juga ini biasanya transaksinya tinggi. Kami meng-expect hari ini kira-kira kita akan proses sekitar Rp 8-9 triliun. Untuk hari ini saja," ujar Andi.

Layanan BI-Fast memang mengecilkan pendapatan bank dari pengenaan tarif transfer antar perbankan. Namun, Andi meyakini itu akan tertutupi dengan besarnya volume transaksi yang difasilitasi oleh BI-Fast setiap harinya.

"Memang walaupun nilai fee-nya turun bagi perbankan, tapi volumenya tinggi sekali. Kita tidak melihat suatu sistem yang sebelumnya dimana pertumbuhan nilai transaksinya sepesat BI-Fast," tuturnya.

Jumlah peserta BI-Fast bertambah 25 bank yang masuk sebagai peserta gelombang keempat (batch 4), mulai Senin 29 Agustus 2022. Dengan tambahan ini maka total peserta BI-Fast menjadi 77 peserta.

"Jumlah ini mewakili 85 persen dari pangsa sistem pembayaran ritel nasional," Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Erwin Haryono dalam keterangan tertulis, Senin (29/8/2022).

Dengan BI-Fast, transfer online antarbank dengan tarif Rp 2.500. Pengiriman uang hingga Rp 250 juta lewat BI-Fast cukup dalam waktu 25 detik.

Ke depan, layanan BI-Fast akan diperluas mencakup layanan bulk credit​, direct debit, serta request for payment, dan ke depan cross border retail payment.

Bulk Credit adalah perintah pemindahan dana dari satu nasabah pengirim ke beberapa nasabah penerima dalam satu instruksi (one to many), contohnya pembayaran gaji.

Direct Debit adalah layanan penagihan secara berkala atau rutin berdasarkan mandat pendebitan rekening (standing instruction) yang telah disetujui oleh nasabah yang akan didebit rekeningnya, contohnya pembayaran tagihan listrik berkala.

Request for Payment adalah layanan yang meneruskan informasi permintaan transfer dana dari nasabah penerima kepada nasabah pengirim dan memproses transaksi transfer dana berdasarkan persetujuan nasabah pengirim atas informasi permintaan transfer dana dimaksud.

Erwin mengatakan, BI mengharapkan dukungan dan partisipasi seluruh Penyedia Jasa Pembayaran untuk dapat memanfaatkan infrastruktur BI-Fast yang akan menjadi backbone infrastruktur sistem pembayaran ritel masa depan.

BI akan terus memperkuat sinergi kebijakan dan implementasi BI-Fast dengan pelaku industri, dalam rangka mengintegrasikan Ekonomi Keuangan Digital (EKD) Nasional.

Dengan adanya BI-Fast, diharapkan pelaku industri akan terus berinovasi dengan mengoptimalkan nilai tambah dari layanan BI-Fast yang berorientasi konsumen untuk meningkatkan inklusi ekonomi dan keuangan serta mengakselerasi pemulihan ekonomi melalui efisiensi transaksi. (*)

Credits

Bagikan