Lestarikan Budaya Lewat International Angklung Festival 2018

JAKARTA, KRJOGJA.com – Buat masyarakat Sunda, alat musik tradisional angklung adalah identitas. Sebuah kebanggaan. Begitu juga bagi masyarakat Kuningan, Jawa Barat. Berbagai cara dilakukan untuk melestarikan alat musik yang terbuat dari bambu ini. Salah satunya melalui International Angklung Festival 2018.

Event ini rencananya akan dihelat Gedung Perundingan Linggarjati, Kuningan, 17 November mendatang. Event ini akan mempertegas angklung sebagai salah satu kekayaan budaya asal Indonesia. Terlebih, sejak 16 November 2010 lalu, angklung ditetapkan sebagai salah satu warisan dunia oleh UNESCO.

Menurut Sekretaris Kementerian Pariwisata Ukus Kuswara, angklung menjadi ciri khas bangsa Indonesia. “Angklung merupakan salah satu kekayaan seni budaya tradisional Indonesia. Bahkan, sudah menjadi ciri khas, serta identitas bangsa Indonesia,” paparnya, Kamis (25/10).

Untuk itu, Ukus menegaskan jika Kemenpar sangat mendukung pelestarian angklung melalui International Angklung Festival 2018 di Kuningan Jawa Barat.

“Apalagi dalam event itu angklung juga akan bersanding dengan kebudayaan mancanegara. Salah satunya dengan kebudayaan Jepang. Ini sangat bagus untuk mempertegas jika angklung adalah warisan budaya Indonesia,” paparnya.

Pelaksana Tugas (Plt) Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Ni Wayan Giri Adnyani mengatakan, salah satu atraksi yang paling ditunggu dalam event ini adalah kolaborasi. Sebab, akan melibatkan musik angklung dengan Samba Sunda, Rita Tila, dan kesenian Kroasia. 

“Ini akan menarik. Kita akan melihat bagaimana indahnya alunan angklung menemani musisi Sunda, Rita Tila bernyanyi. Juga bagaimana jadinya angklung yang dipadukan dengan kesenian Kroasia. Apa yang akan disajikan, kita sama-sama belum tahu. Tapi yang pasti akan sangat menarik. Akan ada perpaduan budaya dari dua negara,” paparnya. (*)

BERITA REKOMENDASI