Video Mapping, Kreativitas Anak Yogya Tiada Banding

YOGYA (KRjogja.com) – Sorotan sinar beraneka warni tersaji apik. Gradasi warna yang dihasilkan dari proyektor yang disorot ke dinding sangat menarik untuk disaksikan. Belum lagi beragam karakter gambar yang dihasilkan dari sinaran cahaya tersebut menunjukkan kreativitas yang tinggi.

Begitulah sajian apik Jogjakarta Video Mapping Project (JVMP) sebagai rangkaian Festival Kesenian Yogyakarta (FKY) 28 tahun 2016 di kompleks Taman Budaya Yogyakarta (TBY), Rabu (31/8/2016) malam. Sajian penuh kreativitas ini mampu menyedot begitu banyak perhatian, terutama generasi muda yang ada di Yogya.

"Bagus banget acaranya. Hasilnya juga bagus. Pokoknya kreatif deh yang bikin," sebut Oktaviani (22) yang melihat JVMP bersama beberapa rekannya.

Menurut Ketua Umum FKY 28 yang juga membidangi pertunjukan, Ari Wulu, tahun ini merupakan ketiga kalinya JVMP digelar di FKY sejak pertama pada 2013. Upaya ini untuk mengapresiasi sekaligus memberi ruang kreasi bagi kreator animasi Yogya yang memiliki kualitas mumpuni.

"Dengan adanya ajang ini harapannya dapat mendukung industri kreatif, khususnya bidang animasi dan mapping di Yogya. Kami melihat begitu banyak potensi yang dimiliki anak-anak muda Yogya. Dengan begitu mereka bisa terwadahi. Siapa tahu setelah kegiatan ini potensi mereka bisa menarik perhatian banyak pihak untuk ikut meramaikan produk yang dimiliki," ucap Ari.

Koordinator kegiatan Raphael Donny menegaskan banyaknya seniman kreatif yang aktif di dunia video mapping. Donny merasa prihatin jika potensi-potensi kreatif tersebut tidak mendapat wadah yang semestinya sehingga kemampuan yang dimiliki tidak memperoleh penghargaan yang layak.

Menyinggung JVMP, selain mampu mewadahi kreator animasi juga turut melestarikan potensi wisata yang ada di Yogya. Dengan melakukan mapping pada bangunan-bangunan khas di Yogya, diharapkan masyarakat makin mengenal dan punya rasa memiliki sehingga mau turut serta melestarikannya.

Pada kesempatan ini, ada 4 karya yang dihadirkan, yakni 'Warna Hari Ini Dulu' karya Kevin Rajabuan dan Bernadheta Sarianade, 'No Title' karya Isha Hening, 'Purwa Netra' karya Dhanank Pambayun, Yennu Ariendra dan Raphael Donny serta 'End of Era' karya Lepaskendali. Mereka terpilih dalam rangkaian open call open participation yang dibuka sejak awal hingga pertengahan Agustus.

Sedang rangkaian JVMP masih akan dilanjutkan pada Minggu (4/9/2016) mendatang di Jogja National Museum (JNM). Dalam kesempatan tersebut akan dihadirkan mapping karya dari hasil Lomba Melukis Anak dengan tema 'Melukis Gedung Asri' yang sudah diselenggarakan pada 28 Agustus kemarin. Sebanyak 28 karya lukisan akan disajikan dalam kesempatan tersebut. (M-5)

BERITA REKOMENDASI