Net

Tiga Wakil Indonesia Berburu Gelar Bergengsi

JAKARTA, KRJOGJA.com – Tiga wakil bakal membawa nama Indonesia dalam perburuan gelar bergengsi di penghujung tahun, BWF World Super Series Finals 2017. 

Tak cuma menawarkan jumlah poin yang tinggi bagi para pemenang, turnamen yang akan dilangsungkan di Dubai, Uni Emirat Arab ini juga berhadiah fantastis sebesar satu juta Dollar AS.
 
Turnamen super series finals merupakan puncak dari rangkaian super series yang digelar selama setahun. Hong Kong Open Super Series 2017 merupakan turnamen super series terakhir di tahun 2017 yang digelar November lalu.
 
Tak semua pemain bisa tampil di super series finals, hanya pemain yang bertengger di peringkat delapan besar daftar peringkat super series lah yang akan berlaga. Dimana tiap negara hanya boleh mengirimkan maksimal dua wakilnya di masing-masing sektor.
 
Indonesia tercatat meloloskan tiga wakilnya lewat pasangan ganda putra rangking satu dunia, Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon, pasangan ganda campuran Juara Dunia 2017, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir, serta Praveen Jordan/Debby Susanto.
 
Melihat performa di sejumlah turnamen terakhir, dua gelar berpeluang untuk diraih lewat Kevin/Marcus dan Tontowi/Liliyana. Tontowi/Liliyana hingga kini masih menjadi momok di sektor ganda campuran. Di tahun ini, Tontowi/Liliyana meraih gelar di ajang BCA Indonesia Open Super Series Premier 2017, BWF World Championships 2017 serta French Open Super Series 2017.
 
Menyandang peringkat rangking satu dunia dengan mengantongi enam gelar super series di tahun 2017 tentunya membuat Kevin/Marcus percaya diri untuk menutup tahun ini menjadi lebih manis dengan raihan gelar di final super series. Seluruh pasangan ganda putra papan atas pernah ditaklukkan Kevin/Marcus yang dijuluki Minions ini.
 
“Jelang ke Dubai, persiapan mereka yang efektif hanya sekitar dua minggu. Untuk pemain level mereka, persiapannya lebih ke maintenance, menjaga saja. Apalagi mereka kan beruntun ikut pertandingan, dengan lawan yang bagus-bagus juga. Namun tetap ada teknik-teknik yang perlu diperbaiki,” kata Herry Iman Pierngadi, Kepala Pelatih Ganda Putra PBSI di Jakarta. Minggu (10/12). (Sim)

BERITA REKOMENDASI