Prestasi Olahraga Indonesia Banyak by Accident, Maka DBON Diperlukan

user
Widyo Suprayogi 23 November 2022, 14:39 WIB
untitled

Krjogja.com - MALANG - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Prof. Dr. Zainudin Amali MSi Menpora Amali kembali menegaskan bahwa target utama olahraga prestasi Indonesia sekarang ini adalah olimpiade.

"Target utama kita sekarang adalah olimpiade. Sedangkan SEA Games dan Asian Games sekarang ini menjadi target antara untuk menuju target utama di olimpiade," kata Menpora Amali di hadapan peserta Konkernas PWI se-Indonesia, Senin (21/11/2022).

Acara tersebut juga dihadiri Ketua Umum PWI Pusat Atas S Depari, wakil DPRD Jawa Timur Sahat Tua P Simandjuntak dan wakil Walikota Malang Sofyan Edi.

Amali menyebutkan, untuk tercapainya target utama olaraga prestasi Indonesia dikeluarkan Perpres No.86 Tahun 2021 tentang DBON.

"Saya mendapat tugas langsung dari bapak presiden untuk merombak total pembinaan olahraga prestasi kita. Sebab sebelumnya prestasi olahraga yang kita raih lebih banyak by accident bukan by desaign. Fakta tersebut melalui DBON harus dirubah total, juara harus cetak bukan lahir secara kebetulan," tutur Amali.

"Melalui DBON juara harus bisa kita cetak. Kita punya cukup banyak talenta yang harus kita poles untuk jadi juara, dan menyiapkan pelapis agar prestasi olahraga kita terus terjaga. Karena kita ini adalah bangsa besar dengan jumlah penduduk lebih dari 270 juta jiwa. Kehadiran DBON kita harapkan pola pembinaan olahraga prestasi kita lebih terarah dengan sentuhan ilmiah untuk mencetak juara," imbuhnya.

Sementara Ketua PWI Pusat Atal S Depari menegaskan jika hadirnya DBON menumbuhkan hasil menjanjikan untuk meningkatan olahraga prestasi Indonesia.

"Hadirnya DBON saya melihat menjadikan olahraga prestasi Indonesia jalan on the track. Ini tercermin dengan keberhasilan pada SEA Games Vietnam dengan berhasil menduduki tiga besar ddengan jumlah atlet yang lebih sedikit. Penampilan atlet muda kita membangakan dengan menghadirkan kejayaan," terang Atal

Menurut Atal, sejak DBON digulirkan pembinaan olahraga Indonesia makin mantab. Kehadiran DBON, lahirnya atlet bukan sekedar ditemukan tapi harus diciptakan atau dicetak. Karena Indonesia bercita-cita dapat masuk 10 besar pada Olimpiade 2045 tepat perayaan Indonesia Emas.(*)

Kredit

Bagikan