Dunia Pendidikan Sudah Siap Hadapi WannaCry?

JAKARTA,KRJOGJA.com – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) menganggap serangan ransomware WannaCry yang menghebohkan dunia ini tergolong sebagai teroris siber.

Bagaimana tidak, ada sekitar 99 negara di dunia yang terkena dampaknya, termasuk Indonesia. Selain mengimbau kepada masyarakat untuk mengantisipasi serangan malware ganas itu, Menkominfo Rudiantara mengaku telah berkoordinasi dengan seluruh kementerian.

"Kami ada grup chat, saya sudah menginformasikan hal ini di grup agar melakukan antisipasi serangan ransomware WannaCry esok hari," kata Rudiantara dalam keterangannya, Minggu (14/5/2017).

Pria yang karib disapa Chief RA ini mengaku telah berkoordinasi dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy. Langkah ini diambil agar data nilai siswa dari seluruh Indonesia selama tiga tahun terakhir yang akan diunggah ke sistem tidak terkena serangan WannaCry.

"Saya sudah koordinasi dengan Pak Muhadjir Sabtu kemarin. Juga ke Kepala di Kemendikbud yang bergelut di bidang IT," ungkap Rudiantara.

Ia juga menuturkan, Kemkominfo juga telah melakukan koordinasi dengan pihak internasional untuk coba menanggulangi dampak serangan WannaCry.

"Masalah ini adalah isu global, jadi yang mencari solusi dari sesi teknis mencakup semuanya. Ini sangat dinamis," pungkasnya.(*)

BERITA REKOMENDASI