LTMPT Bakal Cek Ulang Nilai Rapor, Ini Maksudnya

JAKARTA, KRJOGJA.com – Ketua Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) Prof
Ravik Karsidi mengatakan untuk mencegah adanya penyimpangan oleh sekolah dalam melakukan pemeringkatan data peserta didik yang mengikuti Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN).
Pihaknya akan melalui cek ulang nilai rapor yang diunggah ke sistem.

Prof Ravik Karsidi menjelaskan penerimaan mahasiswa baru itu untuk pertama kalinya diselenggarakan setelah urusan pendidikan tinggi kembali ke Kemendikbud.

Ketua Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) Prof Ravik Karsidi mengatakan penerimaan mahasiswa baru pada 2020 dilaksanakan melalui tiga jalur, yakni Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) atau seleksi berdasarkan nilai rapor atau akademik, Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) atau seleksi berdasarkan nilai Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK), dan seleksi mandiri.

Untuk kuota masing-masing jalur tidak mengalami perubahan. Masih sama seperti tahun sebelumnya, yakni minimum 20 persen dari daya tampung untuk SNMPTN, kemudian minimum 40 persen untuk SBMPTN dan maksimum 30 persen dari daya tampung untuk Seleksi Mandiri.

Untuk penyelenggaraan SNMPTN 2020, sekolah yang memiliki akreditasi A dapat mendaftarkan 40 persen peserta terbaik di sekolahnya. Kemudian untuk akreditas B, dapat mendaftarkan 25 persen dari jumlah siswa terbaiknya, dan sekolah dengan akreditasi C serta lainnya dapat mendaftarkan 5 persen dari siswa terbaiknya."Aturan ini tidak mengalami perubahan, sama dengan tahun sebelumnya," jelas Ravik.

Ditambahkan sekolah wajib terlebih dahulu mengisi Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS). Sedangkan persyaratan untuk siswa yang ingin mengikuti SNMPTN 2020 tidak mengalami perubahan, yakni memiliki prestasi akademik, memiliki nilai rapor semester satu hingga lima, dan bagi peserta yang memiliki program studi bidang seni dan olah raga wajib mengunggah portofolio.

Ravik menambahkan pihaknya menggunakan sistem "Single Sign On" atau SSO yang sudah terrselenggara dengan baik.

Guna mencegah adanya penyimpangan oleh sekolah dalam melakukan pemeringkatan data peserta didik yang mengikuti SNMPTN, pihaknya akan melalui cek ulang nilai rapor yang diunggah ke sistem.

"Kami akan menanyakan jika ada hal-hal yang mencurigakan. Basisnya kami adalah kepercayaan kepada sekolah. Kami berharap sekolah bisa mengemban kepercayaan yang sudah kami berikan," harap Ravik.

Calon peserta SNMPTN, UTBK, dan SBMPTN 2020 melalui penerapan SSO, pada tahap awal pendaftaran setiap peserta wajib memiliki akun LTMPT dengan melakukan registrasi melalui laman https://portal.ltmpt.ac.id.
Jadwal untuk seleksi SNMPTN, registrasi akun LTMPT dimulai 2 Desember 2019 – 7 Januari 2020. Kemudian pengisian PDSS dan pemeringkatan siswa oleh sekolah tanggal 13 Januari – 6 Februari 2020, pendaftaran SNMPTN tanggal 11-25 Februari 2020, dan pengumuman SNMPTN pada tanggal 4 April 2020.

Satu kali UTBK
Berbeda dengan tahun sebelumnya, peserta hanya bisa mengikuti satu kali UTBK. UTBK merupakan syarat utama dalam mengikuti SBMPTN.
Pada 2020, merupakan tahun kedua pelaksanaan SBMPTN dengan menggunakan nilai UTBK. Sebelumnya, pelaksanaan SBMPTN dilakukan melalui ujian secara serentak.
Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Rektor Perguruan Tinggi Negeri Indonesia (MRPTNI), Syafsir Akhlus, mengatakan peserta UTBK hanya boleh mengikuti selama satu kali.

"UTBK dulu bisa diikuti dua kali namun sekarang hanya satu kali. Alasannya dari hasil evaluasi kami, pelaksanaan UTBK sebanyak dua kali tidak terlalu signifikan hasilnya," kata Syafsir.

Tekanan pada hari kedua untuk mendapatkan hasil yang lebih baik, justru semakin membuat peserta semakin tertekan. Hasil evaluasi yang dilaukan LTMPT, menyimpulkan tidak ada perbedaan yang mendalam antara hasil UTBK pertama dan kedua.
"Untuk UTBK dulu boleh ikut dua kali kesempatan. Namun sekarang hanya sekali" ,ujarnya .(ati)
 

BERITA REKOMENDASI