UGM Berbagi Pengalaman di General Assembly Meeting

BERLIN, KRJOGJA.com – Tim Gadjah Mada Inovasi Teknologi (GAMA Ina-TEK) UGM sebagai salah satu pusat unggulan IPTEK di UGM baru saja  menyelesaikan misi dalam  International Standard Organization (ISO) General Assembly Meeting, 19 September lalu di Berlin, Jerman. Acara ini dihadiri 300 delegasi dari 100 negara di dunia.

Ketua Tim GAMA Ina-Tek, Prof. Ir. Dwikorita Karnawati, M.Sc., Ph.D., menuturkan misi utama GAMA-Ina-TEK UGM di Berlin adalah untuk mempromosikan dan  membagi pengalaman serta  keberhasilan dalam membuat standardisasi internasional sistem peringatan dini bencana longsor berbasis masyarakat. "Hal ini ternyata sangat diapresiasi dalam pertemuan tingkat dunia tersebut sebagai model atau sistem yang perlu direplikasi di seluruh dunia,”papar Dwikorita, Minggu (24/09/2017).

Mantan Rektor UGM ini menjelaskan Indonesia dipandang sangat penting dalam General Assembly tersebut karena merupakan negara berkembang pertama yang berhasil menciptakan standardisasi internasional di bidang sistem peringatan dini bencana. Karena itu, perlu dikembangkan turunan dari standardisasi sistem yg sudah dikembangkan ini dengan membuat standardisasi internasional yang baru untuk 2 hal penting, yaitu proses dan produk yang mendukung terimplementasikannya sistem peringatan dini longsor berbasis masyarakat.

"Dua poin di atas adalah sarana penting untuk ikut mengendalikan dan memimpin pasar global di bidang teknologi kebencanaan yang pada akhirnya akan  menjaga kedaulatan dan kepemimpinan kita di pasar global,”katanya.

Menurut Dwikorita untuk menguatkan daya saing global atas sistem, proses, dan produk teknologi tersebut hilirisasi belum cukup dan perlu dikembangkan berbagai standar internasional yang menjadi rujukan dunia sekaligus menjadi instrumen kekuatan daya saing global. (*)

UGM

BERITA REKOMENDASI