Amerika Izinkan Vaksin Johnson and Johnson

Editor: Ivan Aditya

AMERIKA, KRJOGJA.com – Amerika Serikat kembali mengizinkan penggunaan vaksin Covid-19 produksi Johnson & Johnson setelah penghentian sementara akibat kasus penggumpalan darah berujung kematian beberapa waktu lalu.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengambil keputusan setelah sejumlah ahli merekomendasikan penggunaan kembali vaksin Johnson & Johnson. “Kami menyimpulkan bahwa manfaat vaksin Johnson & Johnson lebih besar dari risikonya,” ujar Kepala Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS, Janet Woodcock, dalam pernyataan bersama dengan CDC.

Meski demikian, CDC menyatakan bahwa Johnson & Johnson harus memasukkan pemberitahuan bahwa vaksin tersebut berisiko penggumpalan darah setelah penyuntikan. “Komite keamanan menyimpulkan bahwa peringatan tentang pembekuan darah yang tidak biasa dengan trombosit darah rendah harus ditambahkan ke informasi produk untuk suntikan J&J,” demikian pernyataan CDC. (*)

BERITA REKOMENDASI