Atasi Kebakaran Hutan, Malaysia Tawarkan Hujan Buatan dengan Drone

MALAYSIA, KRJOGJA.com – Data Air Visual menunjukkan Kuching, Malaysia, adalah wilayah yang paling berpolusi di dunia. Kualitas udara di Kuching dinyatakan sangat tidak sehat pada Kamis (19/9/2019).

Berdasarkan US Air Quality Indexa (AQI), pada pukul 10.00 WIB memperlihatkan kualitas udara Kuching tercatat pada angka 273 kategori sangat tidak sehat dengan parameter PM2,5 konsentrasi 223,2 µg/m³.

Tak hanya Kuching, kota Kuala Lumpur di Malaysia memiliki kualitas udara tidak sehat. Polusi berada di angka 141 kategori tidak sehat untuk kelompok sensitif dengan parameter PM 2,5 konsentrasi 51,8 µg/m³.

Buruknya kualitas udara di negeri jiran merupakan dampak dari kebakaran hutan di Indonesia yang menyebabkan munculnya kabut asap. Perdana Menteri Malaysia Tun Dr Mahathir Mohamad mengaku telah menawarkan bantuan untuk mengatasi kebakaran hutan di Indonesia karena memiliki peralatan pengeboman air.

"Kami punya saran menggunakan drone untuk membentuk hujan buatan. Kita bisa menggunakan beberapa (drone), bukan satu, di daerah tertentu sehubungan dengan Putrajaya yang sangat terpengaruh oleh kabut asap," kata Mahathir seperti dilansir dari Bernama, Kamis (19/9/2019).

Kabut asap dari kebakaran hutan di Sumatera dan Kalimantan, Indonesia menyebar ke Malaysia dibawa oleh angin Muson Barat Daya.

Untuk mengatasi kabut asap ini, Mahathir mengatakan, "Kami berdoa untuk hujan. Kami mencoba melakukan penyemaian awan dan meminta orang mengenakan masker."

Ditanya tentang biaya yang terlibat dalam melakukan penyemaian awan, Mahathir mengaku belum menerima informasi.(*)

BERITA REKOMENDASI