Bank China Semprotkan Desinfektan ke Uang Kertas

Editor: Ivan Aditya

CHINA, KRJOGJA.com – China mendesinfeksi dan mengisolasi uang kertas bekas pakai. Hal ini dilakukan untuk menghentikan penyebaran virus corona baru yang telah menewaskan lebih dari 1.500 orang.

Bank menggunakan sinar ultraviolet atau suhu tinggi untuk mensterilkan Yuan. Mereka juga menyegel dan menyimpan uang tunai selama 7-14 hari, tergantung tingkat keparahan wabah di wilayah tertentu sebelum melakukan resirkulasi. Hal ini diungkapkan dalam konferensi pers bank central China.

Virus corona ini sudah menginfeksi lebih dari 66 ribu orang di China dan menyebar ke negara-negara lainnya. Penyebaran ini memicu ada desakan untuk mendisinfeksi tempat umum dan meminimalkan kontak di antara orang-orang.

Fan Yifei, Wakil Gubernur Bank Central China mengatakan pada Sabtu bahwa bank didesak untuk memberikan uang kertas baru kepada masyarakat bila memungkinkan. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, COVID-19 dapat menyebar melalui benda-benda yang terkontaminasi misalnya terkena tetesan liur penderita dan kontak langsung dengan pasien yang terinfeksi.

Bank ini juga menerbitkan uang secara darurat sebanyak empat miliar Yuan dalam bentuk uang baru di Provinsi Hubei. Fan mengungkapkan bahwa ini dilakukan sebelum liburan tahun baru Imlek.

“Hal ini bertujuan untuk mengamankan keselamatan dan kesehatan masyarakat saat menggunakan uang tunai,” katanya. (*)

BERITA TERKAIT