Berbicara dengan Trump, Raja Salman Inginkan Solusi Adil untuk Palestina

RIYADH, KRJOGJA.com – Raja Salman bin Abdulaziz menyatakan kesediaan Arab Saudi untuk “solusi permanen dan adil bagi perjuangan Palestina untuk membawa perdamaian” dalam percakapan telepon dengan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. Penjaga Dua Masjid Suci menambahkan itu adalah awal dari upaya Kerajaan dan Prakarsa Perdamaian Arab tahun 2002.

Sekretaris Pers Gedung Putih Judd Deere mengatakan bahwa Trump menyambut baik keputusan Arab Saudi yang mengizinkan penggunaan wilayah udaranya untuk penerbangan Israel dan Uni Emirat Arab (UEA) pekan lalu. Trump juga mendesak Raja Salman untuk bernegosiasi dengan negara-negara Teluk lainnya untuk mengatasi keretakan regional yang disebabkan oleh perjanjian damai UEA dan Israel yang ditengahi AS.

Menurut Deere, percakapan kedua pemimpin itu menampilkan diskusi tentang “cara untuk meningkatkan keamanan dan kemakmuran regional” dengan penekanan pada pentingnya perjanjian UEA-Israel tentang normalisasi hubungan, yang dikenal sebagai Abraham Accord, demikian diwartakan Sputnik.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Furhan mengomentari kesepakatan masa depan Israel-UEA, mengatakan bahwa Kerajaan tetap teguh dalam posisinya yang mendukung perjuangan Palestina dan Inisiatif Perdamaian Arab serta resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan untuk menciptakan kemerdekaan Negara Palestina dengan Ibu Kota di Yerusalem Timur.

BERITA REKOMENDASI