Cara Diterte Perangi Narkoba Diprotes PBB

Editor: Ivan Aditya

MANILA (KRjogja.com) – Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengecam aksi PBB yang mengkritik perang yang diluncurkannya untuk melawan para mafia narkoba di seantero negara tersebut. Bahkan Duterte menyebut PBB telah bertindak bodoh dengan mengkritik programnya dalam memberantas narkoba, yang sejauh ini telah menewaskan sekitar 1.500 orang.

"PBB dengan begitu mudahnya membuat pernyataan bodoh. Lagi pula, kenapa PBB ikut campur dengan urusan dalam negeri di republik ini," ujar Duterte.

Sementara itu, Agnes Callamard, pelapor khusus dalam urusan eksekusi mengatakan seruan Duterte untuk membunuh tanpa jalur hukum para tersangka pengedar narkoba sebagai hal yang tidak bertanggung jawab, esktrem, dan tergolong kriminal.

Kepala Kepolisian Filipina, Ronald de la Rosa, saat dengar pendapat dengan Senat, mengatakan lebih 1.500 orang tewas sejak Duterte melancarkan perang melawan narkoba. Dari jumlah itu, 665 dibunuh dalam"operasi yang sah sementara 889 lainnya oleh kelompok sipil bersenjata. Pada masa kampanye, Duterte memang sudah berjanji untuk membasmi para pengedar maupun pengguna obat-obat terlarang. (*)

BERITA REKOMENDASI