CIA Sebut Putra Mahkota Saudi Dalangi Pembunuhan Khashoggi

Editor: Ivan Aditya

AMERIKA, KRJOGJA.com – Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat (CIA) dilaporkan sudah menarik simpulan bahwa Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman, memerintahkan pembunuhan jurnalis pengkritik rezim Raja Salman, Jamal Khashoggi.

Sejumlah sumber mengatakan berdasarkan penyelidikan CIA, satu tim beranggotakan 15 agen Saudi diterbangkan ke Istanbul, Turki, menggunakan pesawat pemerintah pada Oktober lalu. Tim itu kemudian menghabisi nyawa Khashoggi di dalam konsulat Saudi di Istanbul, di mana kolumnis The Washington Post itu mengurus dokumen yang diperlukan untuk pernikahannya dengan seorang warga Turki, Hatice Cengiz.

CIA menarik simpulan ini setelah menggali berbagai sumber intelijen, termasuk panggilan telepon antara Khashoggi dengan saudara Putra Mahkota yang juga menjabat sebagai Duta Besar Saudi untuk AS, Khalid bin Salman. Dalam percakapan tersebut, Khalid mengatakan kepada Khashoggi bahwa wartawan itu harus pergi ke konsulat Saudi di Istanbul untuk mengambil dokumen yang dibutuhkan. Khalid menjamin segalanya akan aman ketika Khashoggi datang ke konsulat.

Menurut sumber yang mengetahui mengenai panggilan tersebut, belum jelas apakah Khalid tahu bahwa Khashoggi akan dibunuh. Namun, ia menelepon Khashoggi atas perintah Putra Mahkota. CIA kemudian menyimpulkan bahwa Putra Mahkota memegang peran sebagai "pemimpin defacto Saudi." (*)

BERITA REKOMENDASI