Duterte Acuhkan Pelapor HAM PBB

Editor: Ivan Aditya

FILIPINA, KRJOGJA.com – Presiden Filipina, Rodrigo Roa Duterte, meminta para polisi dan tentaranya untuk mengacuhkan segala bentuk penyelidikan mengenai perang narkoba di negaranya. Seruan itu diucapkan ketika dunia internasional mendengungkan penyelidikan eksternal terhadap perang narkoba tersebut.

“Ketika sudah muncul mengenai hak asasi manusia (HAM), atau apa pun pelapor khususnya, perintah saya: jangan dijawab. Jangan hiraukan,” ujar Presiden Rodrigo Duterte.

Negara-negara barat dan kelompok pembela HAM berulang kali mengingatkan bahwa pembunuhan terhadap pengedar dan pengguna narkoba oleh polisi di Filipina semakin beringas. Sedikitnya 4.000 orang meninggal dunia sejak Duterte naik jabatan pada 2016 terkait perang narkoba.

Filipina pada Selasa 27 Februari menyambut baik inisiatif Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk menyelidiki perang narkoba ala Presiden Rodrigo Duterte. Akan tetapi, Manila menolak keras jika penyelidikan itu dilakukan oleh pelapor khusus PBB terhadap pembunuhan ekstrayudisial, Agnes Callamard, yang dituduh bias dan tidak memenuhi kualifikasi.

Seorang Jaksa dari Pengadilan Internasional untuk Tindakan Kriminal (ICC) sudah menggelar pemeriksaan awal atas keluhan di mana Duterte dan pejabat tinggi Filipina melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam perang narkoba. Sang presiden mengaku menyambut baik pemeriksaan itu dan menyatakan siap untuk dipenjara demi melindungi warga Filipina. (*)

BERITA REKOMENDASI