Harga Minyak Mentah Dunia Tak Bergerak

Editor: Ivan Aditya

AMERIKA, KRJOGJA.com – Harga minyak mentah stagnan pada penutupan perdagangan Selasa (17/10), setelah mendapat sentimen dari Amerika Serikat (AS) dan Kurdistan, Irak. Harga minyak mentah Brent naik US$0,06 atau 0,1 persen menjadi US$57,88 per barel. Sedangkan harga minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) naik US$0,01 atau 0,01 persen menjadi US$51,88 per barel.

Sentimen negatif datang dari AS, karena pelaku pasar memperkirakan produksi dan ekspor minyak Negeri Paman Sam akan meningkat tajam, sehingga bisa menekan harga di pasar. "Pelaku pasar akan melihat dengan seksama profil produksi minyak yang meningkat di AS dan ekspor yang terus-menerus tinggi. Ini faktor yang akan terus membatasi kenaikan harga minyak," ujar Abhishek Kumar, analis energi senior di Interfax Energy Global Gas Analytics, London.

Kendati begitu, sebagian analis melihat, angka produksi minyak mentah AS justru telah berkurang sekitar 4,2 juta barel dalam sepekan lalu. Namun, data resmi baru akan dirilis oleh Institusi Minyak AS (American Petroleum Institute/API) pada hari ini.

"Semua orang ingin melihat apakah ekspor minyak mentah tingkat tinggi (A.S.) akan menurunkan persediaan lagi," kata John Kilduff, analis Again Capital LLC di New York. (*)

BERITA REKOMENDASI