Jepang Cabut Status Darurat Corona

Editor: Ivan Aditya

JEPANG, KRJOGJA.com – Jepang telah resmi mencabut status darurat nasional pandemi virus corona, Senin (25/05/2020). Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe mengumumkan hal tersebut melalui siaran di televisi nasional.

“Kami memiliki kriteria yang amat ketat untuk mencabut status darurat. Kami telah menilai bahwa kami mencapai kriteria ini,” kata Abe.

Dibandingkan dengan area terdampak lain yang lebih parah di Eropa, Amerika Serikat, Rusia, dan Brazil, Jepang memiliki kondisi yang lebih baik. Jepang tercatat memiliki 16.581 kasus infeksi dengan 830 kematian.

Pada 7 April lalu ketika grafik kasus mulai menanjak dan masyarakat Jepang khawatir terkait sistem kesehatan mereka, Abe menetapkan status darurat untuk Tokyo dan enam wilayah lainnya, yang kemudian meluas hingga seluruh negeri.

Pusat bisnis dan sekolah dipaksa untuk tutup dan masyarakat wajib tetap berada di rumah. Namun lockdown Jepang terbilang lebih lunak dibandingkan negara lainnya dan tak ada hukuman bagi pelanggar.

Sebagian besar masyarakat Jepang mematuhi perintah untuk menahan diri tetap di rumah dengan konsekuensi jalanan sibuk Tokyo berubah menjadi sunyi.

Dengan kebijakan lockdown tersebut, jumlah infeksi baru telah jatuh dari puncak sekitar 700 kasus per hari menjadi puluhan secara nasional. (*)

BERITA REKOMENDASI