Jika Harus Sewa Pesawat Sipil untuk Evakuasi WNI Wuhan, Kemlu Siap

JAKARTA, KRJOGJA.com – Dirjen Aspasaf Kementerian Luar Negeri, Desra Percaya mengatakan, pihaknya masih rapat membahas pemantapan evakuasi WNI di Wuhan. Hal itu diungkapkannya saat mewakili Menlu Retno Marsudi dalam rapat bersama Komisi I DPR RI.

Anggota Komisi I mencecar Desra terkait rencana evakuasi WNI di Wuhan.

"Kemlu masih ada rapat lintas kementerian untuk mematangkan evakuasi secara komprehensif," ujar Desra, di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (30/1/2020).

Menurut dia, hingga hari ini, tidak masalah jika nantinya pemerintah memutuskan memulangkan WNI menggunakan pesawat sipil. Dia mengatakan, Kemlu telah menyiapkan dana untuk menyewa pesawat sipil sebagai opsi pemulangan WNI.

"Kami siapkan charter flight dari sipil flight. Dari Kemlu bisa menjamin bahwa anggaran enggak ada masalah," kata Desra.

Dia memastikan, Kemlu menjamin pemenuhan kebutuhan WNI di Wuhan. Salah satunya dengan mentransfer sejumlah uang.

"Perlindungan dan pemenuhan kebutuhan di Wuhan prioritas bagi penduduk Indonesia dan negara harus hadir. Mungkin mengikuti bagaimana dubes bijak kontak ke semua, transfer uang dan semua dilakukan terus,” ucap Desra.

Desra mengakui, rencana evakuasi WNI menemui beberapa kendala, antara lain jarak pintu keluar dan rencana karantina.

"Evakuasi susah perhitungkan, susah buat contingency plan (rencana cadangan). Memang kendala teknisnya ada. Provinsi Hubei, pergerakan dari exit city ke Wuhan memerlukan perjalanan darat panjang," kata Desra.

"Juga (WNI) kalau sudah masuk ke Indonesia enggak bisa langsung berbaur, harus dikarantina. Contoh Aussie, dikarantina di Christmast Island dan itu memerlukan 2×14 hari. 28 hari," ia menandaskan.(*)

BERITA REKOMENDASI