Kepala HAM PBB Sindir Duterte

Editor: Ivan Aditya

FILIPINA, KRJOGJA.com – Komisioner Tinggi Hak-hak Asasi Manusia (HAM) PBB menyebut Presiden Filipina Rodrigo Duterte perlu diperiksa psikiater. Pernyataan itu dilontarkan Zeid Ra'ad Al-Hussein setelah Duterte menyebut penyelidik PBB sebagai teroris.

"Dewan HAM PBB harus bersikap. Serangan ini tidak bisa dibiarkan," kata Zeid.

Penyelidik PBB terdiri atas politisi Filipina dan empat mantan pastor Katolik disebut-sebut dalam daftar 600 gerilyawan komunis yang bakal diumumkan Duterte. Victoria Tauli-Corpuz, pelapor khusus PBB tentang hak-hak masyarakat adat (indigenous people) pada 2014, dicantumkan dalam petisi sebagai pemimpin senior kelompok pemberontak Maois.

Empat mantan pendeta Katolik dan mantan anggota Kongres Satur Ocampo juga masuk dalam daftar tersebut. Media Filipina Inquirer memberitakan pemerintah mengajukan petisi untuk menyatakan Corpuz sebagai teroris bersama Partai Komunis Filipina (CPP) dan sayap militernya Tentara Rakyat Baru serta 600 orang lainnya. (*)

BERITA REKOMENDASI