Korut Terang-terangan Bela China

Editor: Ivan Aditya

KORUT, KRJOGJA.com – Korea Utara buka suara soal demonstrasi besar anti-rasisme yang tengah berlangsung di Amerika Serikat selama sembilan hari terakhir. Menurut Pyongyang, pemerintahan Presiden Donald Trump tidak pantas mengkritik China atas isu Hong Kong atau hak asasi manusia.

Dalam artikel yang dimuat oleh salah satu surat kabar Korut, seorang juru bicara yang tak disebutkan identitasnya dari Departemen Hubungan Luar Negeri Partai Buruh Korea (WPK) mengkritik pernyataan terbaru Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Dalam wawancara dengan Fox News akhir pekan lalu, Pompeo mengkritik China karena bermaksud menghancurkan ide-ide, demokrasi, dan nilai-nilai Barat. Ia juga menganggap Tiongkok menempatkan orang Amerika dalam risiko.” Pompeo turut mengungkap isu Hong Kong, perselisihan China-Taiwan, dan isu HAM.

“Pernyataan Pompeo soal Hong Kong, Taiwan, persoalan HAM, dan masalah perdagangan adalah omong kosong yang memfitnah kepemimpinan Partai Komunis China (CPC),” ucap jubir WPK.

Merujuk kepada protes yang berlangsung dan kebrutalan polisi terhadap pedemo, pejabat Korut itu menganggap pernyataan Pompeo dan pejabat AS lainnya soal China menggambarkan kekhawatiran mereka tentang AS yang terus melemah.

“Para demonstran marah oleh sikap rasisme ekstrem yang memadati bahkan hingga Gedung Putih. Ini adalah kenyataan AS saat ini. Liberalisme dan demokrasi Amerika membiarkan polisi menghadapi demonstran dan bahkan mengancam melepaskan anjing untuk menindas (mereka),” ujar jubir WPK tersebut.

Media Korea Selatan menganggap pernyataan itu merupakan yang pertama dikeluarkan departemen urusan luar negeri WPK sejak Kim Jong-un memimpin Korut. (*)

BERITA REKOMENDASI