Menlu Amerika dan Rusia Lanjutkan Diplomasi Korut

Editor: Ivan Aditya

AMERIKA, KRJOGJA.com – Amerika Serikat dan Rusia sepakat melanjutkan upaya diplomatik untuk menyelesaikan krisis terkait perkembangan peluru kendali Korea Utara yang bisa mencapai daratan utama AS. Kedua pihak menekankan tidak bisa menerima Korut sebagai negara berkekuatan nuklir.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri AS Heather Nauert mengatakan menterinya, Rex Tillerson berbicara dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov melalui sambungan telepon, Selasa (26/12/2017) setelah Washington dan Perserikatan Bangsa-Bangsa menjatuhkan sanksi baru terhadap Korut.

"Keduanya berdiskusi soal kekhawatiran terkait program nuklir Korut yang mengganggu stabilitas dan menekankan bahwa baik Amerika Serikat maupun Rusia tidak menerima Korut sebagai negara berkekuatan nuklir," kata Nauert.

Dia mengatakan kedua pihak sepakat lanjut berupaya mencapai denuklirisasi semenanjung Korea melalui cara diplomatik. Pada Selasa, Rusia menekankan tawaran untuk menengahi ketegangan antara Washington dan Pyongyang yang memicu risiko konflik baru di kawasan.

Menurut Moskow, Lavrov mengatakan kepada Tillerson bahwa retorika agresiv Washington dan peningkatan keberadaan militer di kawasan membuat ketegangan semakin tinggi dan hal itu tidak bisa diterima.

Tillerson selama ini menekankan jalur diplomasi, tapi pemerintahan Presiden Donald Trump berulang kali menyatakan bahwa semua opsi, termasuk militer, diperhitungkan untuk menghadapi Korea Utara. (*)

BERITA REKOMENDASI