Panglima Myanmar Bantah Pemerkosaan Rohingya

Editor: Ivan Aditya

MYANMAR, KRJOGJA.com – Panglima Myanmar menyangkal anggotanya melakukan pemerkosaan dan penganiayaan seksual lainnya saat operasi militer terhadap Rohingya. Pernyataan itu disampaikan Jenderal Senior Min Aung Hlaing saat bertemu delegasi utusan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-bangsa (DK PBB) di Naypyidaw, Myanmar.

PBB menuduh militer Myanmar telah melakukan 'pembersihan etnis', termasuk pemerkosaan dan pembunuhan yang membidik warga Rohingya pasca serangan terhadap beberapa pos keamanan pada Agustus lalu.

Akibat operasi militer tersebut lebih dari 700 ribu etnis Rohingya mengungsi ke perbatasan Bangladesh, menyelamatkan diri dari desa-desa yang terbakar dan kekerasan yang dilakukan tentara. "Tatmadaw (tentara) selalu disiplin, dan bertindak terhadap siapa pun yang melanggar hukum," kata Jenderal Min Aung Hlaing kepada delegasi DK PBB.

Setelah berkali-kali tidak mendapat akses ke Myanmar, delegasi DK PBB akhirnya melakukan kunjungan pertamanya sejak pekan lalu. Mereka sempat mengunjungi kamp pengungsi Rohingya di Cox's Bazar, Bangladesh.

Saat dikunjungi delegasi DK PBB, pengungsi Rohingya melaporkan kekerasan seksual yang mereka alami. Tapi Min Augn Hlaing menegaskan bahwa pasukannya tidak memiliki sejarah pelecehan seksual. (*)

BERITA REKOMENDASI