Pegiat HAM Khawatir Turki Pakai Interpol Pulangkan Aktivis di Luar Negeri

JAKARTA, KRJOGJA.com – Aktivis hak asasi manusia Timur Tengah mengaku khawatir bahwa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menggunakan kesempatan ketika negaranya yang menjadi tuan rumah Sidang Umum ke-98 tahunan Sekretariat Jenderal Interpol untuk melegitimasi penculikan lawan politik di luar negeri.

Turki adalah satu-satunya negara yang mengumumkan kesediaannya untuk menjadi tuan rumah pertemuan tahunan 2021, antara 21 – 25 November 2021, meskipun dituduh menyalahgunakan mekanisme Interpol bersama dengan Rusia, China dan Iran.

“Beberapa organisasi internasional, yang dipimpin oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, telah mengamati bahwa pemerintah Turki tidak mengadopsi standar hukum terkait tuduhannya kepada aktivis dan warga yang dinilai melawan negara, namun tuduhan itu dengan mudah disematkan kepada lawan politik atau intelektual mana pun,” kata Kolumnis Independen Arab Turgut Oglu yang juga aktivis HAM, dilansir kantor berita Tr724.com, Kamis (28/10).

Menteri Dalam Negeri, Suleiman Soylu sendiri, menyatakan pada tahun 2020 bahwa sejak upaya kudeta 2016, sekitar 600.000 orang telah diselidiki, sekitar 100.000 diantaranya telah ditangkap dan dipenjara. Sebanyak 150.000 orang pegawai sektor publik telah dipecat dengan tuduhan melawan negara dan bekerjasama dengan organisasi yang dilarang.

Puluhan ribu orang Turki, sebagian besar dari mereka di sektor akademik, terpaksa meninggalkan negaranya secara legal dan ilegal guna mencari suaka di berbagai negara untuk menghindari penangkapan setelah dugaan kudeta. Beberapa yang mencari selamat ke negara lain bahkan ada yang meninggal tenggelam di perairan Sungai Meric di perbatasan Turki-Yunani, yang terakhir adalah seorang guru Arkan Akli, yang meninggal September lalu, lansir kantor Berita Tr724.com, Kamis (28/10).

“Upaya pemerintah untuk mengembalikan orang-orang Turki yang melarikan diri dari negaranya secara resmi gagal total, karena negara-negara yang menampung menolak permintaan karena kurangnya bukti hukum. Hal ini mendorong mereka untuk menggunakan metode ilegal guna menangkapnya secara paksa,” ujarnya lagi.

Organisasi hak asasi manusia lokal dan internasional terkemuka telah mendokumentasikan upaya penculikan warga Turki di luar negeri dengan metode mirip mafia. Seperti diberitakan media Jerman “Deutschlandfunk” yang mengomentari operasi ilegal Turki untuk menculik lawan di luar negeri, dengan mengatakan, “Erdogan adalah satu-satunya presiden yang membanggakan penculikan dan penghilangan paksa.”

Statistik terbaru mengungkapkan bahwa jumlah penculikan dan penghilangan paksa yang dilakukan oleh intelijen Turki telah mencapai 138, yang terbaru menimpa guru Orhan Inandi, yang diculik tahun ini dari Kirgistan. Dia tiba di Ankara dan secara resmi diumumkan setelah lenyap selama lebih dari sebulan.

Eksploitasi interpol

Mengingat publikasi laporan internasional yang memantau dan mengutuk penculikan, termasuk organisasi hak asasi manusia “Turkey Tribunal”, yang baru-baru ini mengadakan pengadilan simbolis untuk pemerintah Erdogan, pengamat percaya bahwa presiden Turki akan mengintensifkan upayanya untuk menghindari hukum dan institusi internasional untuk memulangkan para penentangnya di luar negeri, terutama mereka yang tergabung dalam layanan gerakan, untuk menghindari risiko pengadilan internasional di masa depan.

Laporan Praktik Hak Asasi Manusia 2019 oleh Departemen Luar Negeri AS menunjukkan bahwa ada laporan yang kredibel bahwa pemerintah Turki berusaha menggunakan Red Notice Interpol untuk menargetkan individu tertentu di luar negeri, mengklaim hubungan mereka dengan terorisme sehubungan dengan percobaan kudeta.

Sebagai contoh dari upaya tersebut, Januari lalu Kantor Kejaksaan Istanbul menyiapkan permintaan red notice Interpol bagi pemain NBA Enes Kanter dan memutuskan untuk membatalkan paspor Turkinya.

Erdogan telah memperingati ulang tahun kelima kudeta yang gagal dan tidak akan memaafkan para “pengkhianat” negara.

Menurut sebuah laporan oleh Freedom House, yang dikeluarkan tahun ini, pemerintah Turki mencoba menggunakan Interpol untuk menargetkan orang-orang buangan Turki, terutama jurnalis yang mengungkap skandal yang melibatkannya. Dia menyatakan bahwa mencoba mengunggah sekitar 60.000 nama ke sistem notifikasi Interpol sekaligus setelah dugaan kudeta.

Namun, Interpol menolak permintaan untuk mengeluarkan Red Notice ke Turki mengenai anggota gerakan masyarakat sipil yang dituduh berpartisipasi dalam upaya kudeta, mengingat undang-undangnya dengan tegas melarang campur tangan organisasi tersebut dalam aktivitas politik apa pun, militer, agama atau suku. (*)

BERITA REKOMENDASI