Perempuan Rohingya jadi Korban Pemerkosaan Massal

Editor: Ivan Aditya

MYANMAR, KRJOGJA.com – Para dokter Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengungkapkan para pengungsi perempuan Rohingya menjadi korban pemerkosaan massal yang dilakukan tentara Myanmar. Pemerkosaan ini dilakukan secara sistematis yang bertujuan mengusir warga etnis Rohingya.

Berbicara dengan delapan pekerja kesehatan di Cox’s Bazar, Bangladesh, yang merawat lebih dari 25 perempuan korban pemerkosaan sejak Agustus lalu. Mereka mengungkapkan para korban pemerkosaan juga menceritakan kalau tentara Myanmar bertindak kejam memerkosa para perempuan Rohingya.

Kemudian,para dokter di klinik yang dikelola Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) di Leda, Bangladesh, juga merawat ratusan perempuan Rohingya korban pemerkosaan. "Tentara Myanmar sepertinya melakukan tindakan agresif terhadap terhadap perempuan," ujar Niranta Kumar, koordinator kesehatan klinik di Leda, Bangladesh.

Para dokter di Leda menunjukkan dokumen medis kepada Reuters tentang seorang perempuan berusia 20 tahun yang diperkosa tentara di Myanmar. Perempuan itu dirawat sejak 10 September lalu. "Tentara menarik rambutnya dan menggunakan senapan untuk memukulnya sebelum akhirnya diperkosa," demikian bunyi laporan medis tersebut. (*)

BERITA REKOMENDASI