Rusia Tuduh Ukraina Pakai Ilmu Sihir Hitam saat Perang, Ini Buktinya

RUSIA – Sebuah outlet propaganda Rusia mengklaim bahwa tentara Ukraina sedang melakukan mantra sihir hitam setelah melaporkan jika tembok di belakang garis musuh penuh dengan simbol setan.

Kantor berita negara RIA menunjukkan foto-foto yang dimaksudkan untuk memperlihatkan markas artileri Ukraina yang meledak di dekat desa Trekhizbenka.

Daily Mirror melaporkan mereka mengutip seorang ‘ahli’ yang mengatakan bahwa simbol tersebut, yang tampaknya terdiri dari tanda anarki yang dimodifikasi oleh coretan, mewakili campuran Nazisme dan okultisme.

“Ini adalah sigil (simbol) magis yang terdiri dari banyak garis yang berpotongan,” terang Ekaterina Dais kepada RIA.

“Apa artinya sulit untuk dikatakan dengan pasti, di dalamnya Anda dapat melihat tanda anarki terbalik, dan bagian dari tanda “SS”, rune zig, terlihat jelas di sektor paling kiri lingkaran, dan huruf Ibrani “zain” yang ditulis dalam bahasa Jerman, yang berarti pedang atau senjata,” lanjutnya.

Menurut ahli ilmu hitam, gambar sigil dalam satu gerakan tangan terus menerus juga menunjukkan “sifat gaib”.

RIA menambahkan bahwa pasukan mortir di pihak Ukraina telah melakukan upaya untuk “menyucikan” senjata mereka dan mengolesi darah di seluruh dokumen tertulis, yang mereka gambarkan sebagai upaya untuk membuat perjanjian dengan setan.

Dais memperhatikan kata “Zain” yang tertulis kasar di bawah simbol yang katanya berarti “pedang” dalam alfabet Ibrani.

“Mungkin penulis mantra melakukan ritual untuk memperkuat senjata atau ‘meminta’ lebih banyak senjata untuk dikirim kepada mereka,” ujarnya.

Klaim tanda SS tampaknya merupakan upaya terbaru oleh Rusia untuk menarik perbandingan antara pemerintah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenksy dan rezim Nazi Jerman, dengan Putin menggambarkan ‘denazifikasi’ sebagai tujuan utama kampanye militernya sejak awal.

Itu terjadi ketika bos Kremlin itu telah meluncurkan kampanye propaganda besar-besaran untuk menggalang dukungan bagi perang.

Meskipun Instagram secara resmi telah dilarang di Rusia, sekelompok wanita muda Rusia telah menggunakan platform tersebut untuk memposting foto dan film glamor diri mereka sendiri – seringkali dengan kostum perawat vintage.

Sebuah klip propaganda yang beredar di media sosial Rusia menunjukkan para wanita dengan pakaian mereka membagikan kue Paskah kepada sekelompok kecil tentara.

BERITA REKOMENDASI