Sistem Pertahanan Rudal Amerika Rusak Hubungan Rusia – Jepang

Editor: Ivan Aditya

RUSIA, KRJOGJA.com – Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menyebut, keputusan Jepang untuk menerapkan sistem pertahanan Rudal Amerika Serikat (AS) akan merusak hubungan Moskow dengan Tokyo. Keputusan tersebut juga dinilai sebagai pelanggaran oleh Washington terkait perjanjian penting terkait kontrol senjata.

Jepang secara resmi memutuskan pada bulan ini akan memperluas sistem rudal balistiknya bekerja sama dengan stasiun radar Aegis berbasis di AS sebagai respons terhadap ancaman yang berkembang dari roket Korea Utara.

"Tindakan seperti ini secara langsung berlawanan dengan prioritas membangun kepercayaan militer dan politik antara Rusia dan Jepang, dan sayangnya, akan berdampak negatif pada keseluruhan atmosfer dalam hubungan bilateral, termasuk negosiasi mengenai masalah perjanjian damai," ujar Zakharova.

Zakharova pun menyebut hal tersebut sebagai satu lagi pelanggaran terhadap perjanjian nuklir atau Intermediate-range Nuclear Force (INF) oleh Amerika Serikat. Rusia dan Jepang tidak pernah secara formal mengakhiri permusuhan mereka setelah perang dunia kedua, karena perselisihan terkait rantai kepulauan di wilayah Pasifik. (*)

BERITA REKOMENDASI