Thailand Gelar Pemilu Tahun Depan

Editor: Ivan Aditya

THAILAND, KRJOGJA.com – Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha menyatakan pemilihan umum yang sebelumnya dijanjikan pada November akan dilaksanakan tidak lebih dari Februari 2019, Selasa (27/02/2018). Penundaan terakhir membuat marah para pengeritik pemerintah.

Junta telah menjanjikan serta menunda beberapa kali pemilihan sejak kudetanya pada 2014 yang menggulingkan pemerintah sipil. Tanggal terbaru yang ditetapkan pada November kembali mundur disebabkan oleh perubahan undang-undang pemilihan bulan lalu.

Prayuth ditekan dalam dan luar negeri untuk kembali ke pemerintahan sipil. Dia memberi tahu reporter di Bangkok, "Sekarang saya akan memberi jawaban dengan jelas, pemilihan akan dilaksanakan tidak lebih dari Februari 2019," kata Prayuth.

Dalam beberapa minggu terakhir, ratusan orang datang ke Bangkok untuk mendesak pemerintah militer agar tidak kembali menunda pemilihan. Ini adalah salah satu unjuk rasa anti-juta terbesar yang pernah ada.

Phongthep Thepkanjana mengatakan pengunduran tanggal pemilihan terakhir menghancurkan kepercayaan masyarakat kepada kerangka waktu yang ditetapkan Prayuth. Phongthep adalah mantan wakil perdana menteri dan anggota senior partai oposisi Pheu Thai yang mewakili keluarga Shinawatra. (*)

BERITA REKOMENDASI